Berpura pura

Nama samaran ku ialah Rosli, tinggal di Bandar Ipoh. Aku sekarang berumur 22 tahun dan bekerja di syarikat pemasaran barangan letrik sebagai pegawai pemasaran.

Aku sungguh tertarik dengan ruangan halaman Internet saudara dan dengan ini mengirimkan pengalaman erotis aku yang terbaru untuk saudara siarkan.

Begini mulanya;
Aku dan seorang kawan aku yang namanya Ali (nama samaran juga) tinggal disebuah rumah teres di pinggir bandar Ipoh, kami bekerja di tempat yang berbeza dan diwaktu kerja yang berbeza juga kerana Ali ni bekerja di salah sebuah bank di Ipoh ini.

Ali bolehlah dikatakan seorang yang kacak dan mempunyai ramai teman wanita, Ali berumur 23 tahun dan telah setahun menjadi teman rumah aku. Dia bayar lebih jadi menduduki master bedroom rumah itu. Kami masing2 menaiki motorsikal tetapi Ali mampu menggunakan motor besar, Kawasaki Vulcan 800cc.

Biasanya Ali lebih suka menghabiskan masa dirumah ketika hari cutinya kerana sudah menjadi kebiasaan Ali membawa pulang salah seorang dari aweknya untuk di ajak ke ranjang. Rumah kami berjirankan bangsa asing dan oleh itu agak terselamat dari siasatan jiran. Kami kata "line clear". Aku pula hanya ada seorang awek sahaja tu pun dia masih tak mahu lagi nak buat lebih, lebih...masih lagi dalam proses.

Dalam ramai-ramai awek Ali ni saya ada tangkap lentok dengan seorang yang namaya Rozita, dia ni memang antara orang yang cun tapi sayang dah banyak kali tidur dengan Ali. Rozita atau Ita ni kerja di sebuah kilang pakaian disini tapi memang pandai pakai baju2 seksi, tak padan dengan asal dari kampung aje.

Aku syok dengan Ita ni sebab dia memang pandai bergurau, pegang2 sikit dia tak marah dan memang punyai body yang solid molid. Aku suka tengok bahagian pinggangnya yang ramping dan bontotnya yang bergetar bila berjalan. Ali kata kemutan si Ita ni memang lain dari yang lain dan Ali pun memang antara orang yang mula2 sekali yang pernah buat hubungan jenis dengan si Ita.

Aku dan Ali ni memang kawan baik dan tiada berahsia, semua kami bincang, dia bincang tentang awek2 dia aku bincang tentang awek aku.

Ali kata kalau dia...dah lama dah awek aku tu (nama dia Zarina) kena lanyak si Ali. Cuma aku saja yang lambat bertindak kata Ali.

Jadi bengang juga aku dicabar begitu si Zarina ni pun memang jinak2 merpati, tayang bodi bukan main lagi sampai pakai tube top la, pakai baju jarang la tapi bila diajak beromen cuma setakat boleh pegang buah dada aje. Tak sporting langsung.

Tapi kalu aku yang dapat Ita........
Hari Sabtu tiga minggu lepas Ali ada ajak aku dan Zarina dengan dia dan Ita pergi ke Cameron Highlands untuk bercuti di hari minggu. Dia ada tempah dua bilik dihotel Tanah Rata, masing2 bayar kata Ali kalu aku nak pergi. Selepas puas aku pujuk si Zarina akhirnya dia nak pergi juga tapi takndak tidur satu bilik dengan aku tapi sebilik dengan Ita. Aku tanpa tanya Ali terus setuju. Ali pinjam kereta kawan sepejabatnya yang pergi outstation ke Sabah.

Kami bertolak pada hari Sabtu seminggu selepas itu di waktu pagi dan sepanjang perjalanan si Ali dan Ita ni dok asyik cuit mencuit cubit mencubit aje macam orang baru kahwin, sementara aku dan Rina kat belakang adale sikit gesel menggesel. Teringinye aku nak cuit si Ita tu pula.

Kami sampai agak awal pada pukul 1.00 tengahari, terus cari hotel dan check-in, bengang juga Ali bila Rina ajak Ita share dengan dia bilik yang satu lagi aku dan Ali, ciss..nak buat apa?

Lepas tu kami merayau kat beberapa tempat menikmati cuaca yang dingin nyaman. Kami pulang ke hotel dalam pukul 6.00 masing2 letih sampai aku tertidur, jaga aje dah pukul 8.00 kerana Ali ajak makan. Kerana malas nak kemana kita orang makan kat restauran hotel sahaja, walaupun kecil dan ringkas tapi sedap juga.

Tengah dok makan si Ita ajak Rina ke bilik air, bila mereka pergi aje, Ali cepat2 bubuh serbuk putih kedalam gelas fresh orange Rina, aku terkejut juga tapi Ali kata kalu aku nak merasa pantat malam tu kenala buat cara ni. Lagipun si Ita turut pakat sama!

Lepas dia orang balik kemeja aku dok asyik tengok si Rina aje, dia minum sampai habis air tu. Dalam lebih kurang 15min aku tengok mata dia dah kuyu, si Ali pula dok asyik gelak dengan Ita. Kami terpaksa tolong Ita papah Rina ke bilik, dia dah macam tak sedar dah...nasib baik memang takde orang kat situ.

Aku dan Rina sebilik, si Ali dan Ita yang satu lagi. Malam tu Rina pakai baju sejuk labuh dan seluar jeans, sikit lagi mesti beres semua baju tu...hati aku bergolak gembira disamping berdebar2 nak dapat habuan malam ni. Ali dan Ita ni memang sporting punya kaki sampai Ita sempat bagi kat aku K-Y Jelly satu tiub. Untuk melicinkan perjalanan kata dia. Konek aku tegang bila dengar pompuan cakap macam tu. Si Ali mengenyit mata, sharele sikit kata dia...aku gelak aje.

Rina dah dibaringkan atas katil, aku cepat2 kunci pintu, bilik tu tak sejuk sangat sebab ada alat pemanas letrik. Aku cepat2 bogel, telanjang bulat, baju sejuk Rina aku buka nampak colinya warna putih, buah dada yang masih segar...memang pejal aku rasa. Aku membenamkan muka kat celah buah dada Rina, selama ni dok asyik raba aje tak pernah nak bagi tengok.

Aku lucutkan seluar jeans dia, ketat, tapi aku usahakan juga, seluar dalam dia aku tanggalkan sekali dan aku dapat menikmati permandangan indah pantat Rina yang tembam.....mungkin dara lagi!

Bertuahnya aku amlam tu!!
Aku tak banyak buang masa ....pernafasan Rina agak tohor, aku takut juga nanti dia nazak ke atau terus jalan....ubat ape yang Ali kasi dia tadi.. tapi sekali sekali aku dengar dia mengeluh dan menggelengkan kepala...ahhhh, kira oraitla tu, jadi aku meneruskan usahaku.

Aku jilat Rina dari muka dia sampai ke hujung kaki, biar aku sepuas2nya malam ni, bibir atas dan bawahnya aku gigit2, putingnya aku kulum dan gigit, tapi yang heran nya dia ni dok pengsan tapi puting dia boleh keras! Aku peduli hapa, kaki dia aku kangkang kan, jelas belahan pantat dia aku lihat, dalam nya kemerah merahan, aku jilat juga macam dah dua tiga hari tak jumpa air.

Aku belek2 celah pantatnya, berbulu tipis, bibirnya kembung ternaik, memang tembam bahagian ni, aku tepuk2 lembut, tapi tak lama sebab konek aku dah nak marahni dok mengongket2 dari tadi lagi nak main sama....jadi aku terpaksale layan kehendak adiku yang sekor ni, memang jahat ini budak.

Pelayaran dah nak mula kata orang tua2, pendayung dah keras macam nak patah, air jernih keluar dari kepala konek aku, air mazile tu....aku sapukan K-Y Jelly kat lubang pantat si Rina, syok rasanya dia ni sebab aku tengok dia bernafas agak kuat juga...bibir mulutnya terkumat kamit.

Aku membetulkan kedudukan, sebiji bantal aku letakkan kat bawah punggong si Rina, biar dia ternaik sikit, teknik ni aku belajar dari buku supaya senang masuk dan masuk dalam2.

Aku berada betul2 di celah peha dia, aku angkatkan kedua belah kaki Rina dan bengkokkan lutunya dan aku pegang, pantat dia terbuka luas, bersedia untuk penghukuman. Aku mengacukan kepala konek aku tepat2...terasa kelembutan bibir pantat mencengkam kepala konek aku bila aku mula masukkan perlahan...tak payah nak terburu2 sebab mesti dapat punya.

Sampai satu pergerakkan, aku dihadang oleh selaput dara...memang aku dah agak dah...jadi dengan sedikit keras aku menolak, terasa sakit di bawah takut kepala konek aku bila kulit batang akupun terheret sama....Rina membuka matanya luas dan menolak aku!!! Sakit le Liiii!!!

Sakit betul ni....rintih Rina, aku tergamam.....konek aku masih terbenam separuh dan si Rina masih terkangkang kat bawah aku, dia menutup mukanya dengan kedua belah tangan dan menangis tersedu2.

Aku memang mati punca, tapi konek aku lebih pandai dari tuan dia, lalu kami berpakat nak maju lagi, jadi aku terus membenam, si Rina cuba menolak lengan aku tapi takdele bersungguh2....pelahan la sikit dia kata, Rina sakit ni.....bila acara sorong tarik dimulakan, aku pada mulanya menghenjut perlahan tapi lepas tu kuat juga sampai bergegar badan si Rina, lubang pantat dia kurasa sempit dan berkemut kemut, mungkin ni la lubang tanduk yang dikatakan oleh orang tua2....tak sampai 10 minit, si Rina mengerang dan menggelengkan kepala kiri dab kanan, aku henjut kuat2, aku cari bibir mulut dia dan cium keras sambil konek ku terendam dalam di lubuk Rina.....aku dah terasa nak memnacut...aku henjut kuat2 kagi dan cepat2 mencabut......sempat keluar dari bibir pantat aje, air mani aku terpancut deras...habis kena Rina.....oooopss sorry...

Rupa2 nya si Rina dan Ita berpakat nak mengenakan aku....dia pura2 buat pengsan..serbuk yang Ali masukkan tu cuma glukos!

Rina memang dah lama nak ajak aku main, cuma nak buat suspens aje selama ni...lagipun takut. Dia tak dapat mengawal rasa bila dara nya aku pecahkan sebab tak terduga sakit sangat macam tu kata dia.

0 comments:

Post a Comment