Menggoda Waiter hotel

Malam yamg sunyi...aku seorang diri dibilik hotelku ditepi pantai Teluk Kemang. Aku ke sini kerana menghadapi kursus yang sangat-sangat menjemukan. Majikan suruh pergi, aku pergi ajerle. Aku boleh dikatakan cantik dan menawan. Tubuhku menggiurkan. Ada ler macam Siti Nur. Cuma aku tinggi sikit pada dia. Macam model. Aku merasa sungguh kesunyian. Tunangku berada di Zambia atas urusan perniagaan. Terbayang dibenak kepalaku, saat-saat kami bermesra. Saat-saat lubang seriku di jilat dan disedut. Saat-saat batang dan telor tunangku, Din Ohara, kusedut sekuat-kuatnya. Sehinggalah aitku dan air Din bertembung melepaskan kemuncak kepuasan.

Seketika itu juga, nafsu berahiku telah sampai keotak. Mengelegak dikepala. Lalu aku berbaring di atas katil sambil tanganku menggosok-gosok tepian seriku yang dah lebih 2 minggu tidak diusik. Yang telah kering tidak dibasahi. Aku hanya memakai coli dan berseluar dalam sahaja. Kedua-duanya berwarna hitam. Black, kata orang putih. Jariku terus memasuki seluar dalam hitamku. Kugosok-gosok bibir seriku. Jari telunjuk pula lebih aggresif, terus memasuki lubangku. Aku mengerang kesetiman. Oh...kalaulah tunang aku ada....

Terbayang difikiranku ketika itu, mahu saja aku memanggil lelaki yang berada dihotel 5 bintang ini. Tak kira apa bangsa dan warganegara. Tua ke muda. India, Cina, Melayu, Mat Salleh atau apa-apa pun. Setim aku ni tidak larat dibebankan lagi.

Mungkin nasib dan seriku sungguh bertuah pada malam itu. Tiba-tiba pintu bilik diketuk. lalu aku pun bangun dan melilitkan tuala diseluruh tubuhku dan menghala kepintu. Kuintai melalui cermin kecil dipintu. Ah...waiters menghantar makanan yang aku pesan tadi. Hampir aku terlupa. Ku buka pintu sambil menyuruhnya masuk.

Letakkan ditepi katil,"kataku. Dia pun terus mengikut arahanku. Aku menutup pintu dan berjalan menuju kekatil. "Selamat menjamu selera, cik,"kata waiter tu dan mahu beredar. "Nanti dulu," aku menahannya dan terus menanyakan namanya. "Jaswant Singh," jawabnya sambil matanya melirik keseluruh tubuh aku dari atas kebawah dan balik keatas. Aku duduk dibirai katil dan terus menanya data-data peribadinya. Dia mesti layan, sebab aku tetamu hotel ni. Umurnya baru mencecah 21 tahun sedangkan aku telah menjangkau 23 tahun. Sambil bersembang, sesekali aku mengangkankan kaki ku. Matanya tidak berkelip memandang peha ku yang kuning langsat dan gebu dan seterusnya jauh kedalam lagi. Perangkapku mengena. Harapanku, nafsu berahiku dapat dikurang atau dilenyapkan selepas ini.

Jaswant Singh hanya tercegat berdiri didepan ku. "Jaswanttttt..., boleh tolong urutkan lutut ku ni...rasa sengal-sengal..," aku bersuara manja sambil memasang perangkap. Tanpa berkata apa-apa, Jaswant terus memegeng lututku dan mula mengurutnya. Sambil dia mengurut aku terus melebarkan kangkangan ku dan menongkat kedua tanganku kebelakang. Jelas kelihatan seluar dalamku dan dada ku yang menggunung. Mata Jaswant tidak berkelip memangdang kearah kedua celah pehaku. Kurasakan, urutannya semakin kuat. Dia dah geram.

Aku semakin yakin. Aku offer Jaswant untuk mengurut dicelah pehaku. Terus diikutinya. Diselaknya tuala yang membaluti pehaku. Terdedah terus dibahagian bawah. Diurut-urutnya lurah bibir seri aku. jarinya kemudian lebih berani. Terus menyelinap kedalam seluar dalam. Aku kesetiman. Aku mengerang dan merintih perlahan-lahan. Ku pegang kepala Jaswant dan terus menariknya keatas aku dan kami berkucupan. Oh enaknya kucupan dan kuluman dan Jaswant. Rupanya dia handal. Aku akan merasa nikmat yang tidak terhingga malam ini. Pasti.

Kami terus bergulingan diatas katil. Tualaku telah dibuang kelantai. Jaswant terus menjelajah keseluruh mukaku, leher dan dada. Direntapnya coliku sehingga putus. Sungguh brutal. Tapi best. Aku membuka vest dan kemejanya. Wow...dadanya berbulu lebat sehingga kepusat. Jaswant pula sibuk membuka seluarnya dan terus menyoyot puting tetekku yang merah jambu. ianya semakin menegang. Betapa syoknya apabila bulu-bulu badannya menyetuhi badanku. Oh....sedapnya...syoknya. Bibir Jaswant terus kebawah. Pusatku pula menjadi sasaran. Aku kegelian tapi lazat. Tangannya, sebelah memerah tetekku, manakala sebelah lagi dok mengorek-gorek lubang seriku. Aku merintih perlahan," Sedap Jas...sedap....dalam lagi...dalam lagi...ohhh...uhhhhh....emmmmm...."

Jaswant menarik-narik perlahan seluar dalamku hinggal aku berbogel terus. Tak brutal pulak kali ni. Mungkin dia telah dapat mengawal nafsunya. Kesedapan dan kelazatan jilatan lidahnya terhadap pantatku, membuatkan aku mengerang dengan lebih kuat. Tanganku meramas-ramas kuat cadar katil. Terasakan aku diawang-awangan saperti di angkasa lepas. Lidahnya memasuki jauh kedalam rongga seriku. Sambil kedua tangannya meramas-ramas mesra buah dadaku. Seluar dalam Jaswant aku tarik perlahan-lahan sehingga menampakkan kesemuanya hingga ketapak kaki. Bulunya sungguh lebat. Tiangnya besar dan panjang tegak gagah. Aku tak sabar dan terus mengusap-ngusapnya. Pantatku masih dijilat. Lama betul. Aku puas.

Setelah lama diperlakukan demikian, Jaswant Singh bangun dan terus menghunuskan tiangnya kearah seriku. Tak kan nak masuk dah. Aku belum merasakan kenikmatan mengulum tiang Jaswant." Jas...let me suck your lovely bick, long and strong cock," aku meminta padanya. " Sorry miss. I don't like my cock to be suck and I hate that...sorry," balas Jaswant yang menghampakan aku. Batangnya lebih kurang 9 inci panjang dengan lilitan 5 cm. Kalau aku kulum, mahu masuk kedalam anak tekak. Best. Tapi apa nak dikata. Tak kisahlah kan...Aku tetap puas juga.

"O.K., we start to sail now," kataku dalam kehampaan sedikit. Jaswant memain-mainkan kepala batangnya dicelah-celah lurah aku. Dikedua-dua bibir dan biji kelentit ku. Oh nikmatnya. Aku mengelu padanya," I can't wait no more, Jas...put it in now, I can't stand it." lalu Jaswant pun terus menghentak batangnya masuk. Sekali hentak terus masuk semua. Brutal balik dah dia. Aku terasa pedih sedikit. Maklumlah, tunang aku punya tak lah sepanjang dan sebesar itu. Jaswant memelok kemas tubuhku. Aku mengepit pinggannya dengan kakiku. tanganku membalas pelukannya. Bulu kami bergesel. Amat menyedapkan. Jaswant menarik sorong tiangnya. Aku pula mengayak punggung ku. Semakin lama semakin laju ayakan Jaswant. Aku menjerit kelazatan. " faster...harder...it's really good, Jas....", aku memberi perangsang kepadanya.

Belum sempat aku mahu menukar posisi, dakapan Jaswant bertambah kuat. Terjahannya semakin laju. Nafasnya semakit bergegar. Dihentaknya kuat-kuat dan ketika itu juga, nafasnya mendengus kuat. Ek eleeeeeeee... dia telah sampai kekemuncak. Aku belum apa-apa lagi. "You're finished Jaswant, only that," aku mengeluh. Jaswant hanya membisu dan masih diatasku. Aku kena cuba fasa ke2 pulak.

Jaswant yang masih menindih aku, ku suruh dia kangkangkan kakinya dan aku merapatkan kedua pehaku dan mengepit batangnya yang masih berehat didalam seriku. Ku kepit kuat-kuat dan ku bayangkan semasa Jaswant menyedut pantatku. Dalam masa yang sekejap, aku pun sampai kekemuncak. Ku peluk kuat-kuat tubuh Jaswant. Tapi cara tu tak berapa puas, sebab aku mengeluarkan air ku sendiri. bukan dikeluarkan oleh Jaswant. Taktik ni aku gunakan jika tunangku terlayu dahulu dalam peperangan.

"It's over now, get back to your place," aku menyuruh dia ketempat kerjanya semula. Aku bimbang nanti dia disalahkan oleh majikannya. Dia bangun dan terus mengenakan pakaiannya. Batangnya telah mengecil. Kecil sungguh. Berbeza masa ianya mengeras dan mengembang.

Aku bangun tetapi masih berbogel. Kucapai beg tanganku dan mengeluarkan RM 100 lalu kuhulurkan kepada Jaswant. Tapi menolak dan berkata dia bukan Gigolo. Ku simpan kembali wang tersebut. Sebelum Jaswant beredar dia bersuara kepadaku," Can we do it again." Dengan cepat aku membalas," No. You better have a good trainning before you fuck any women. Not even 10 minutes, you've K.O. Did you ever fuck any women?"

"I've fuck several women, miss. You're the first malay i've ever fuck with. I'm only good in sucking and licking cum. I will keep your advise in my mind." Jaswant berterus terang dan terus keluar dari bilik. Walaupun dia tewas, namun aku tetap merasakan kepuasan jilatannya. Bulu-bulunya yang lebat diseluruh badan menambahkan lagi kesedapan. Itulah sebabnya aku menghulurkan RM 100 kepadanya.

Aku kepenatan dan terus tidur tanpa ditutupi walau sehelai benang ditubuhku persis seorang model. Belum sempat aku terlena, talipon berdering. "Aiii...tak kan Jaswant nak lagi," fikirku. Kuangkat ganggang dan terdengar suara tunangku. Kami bercerita dan memberitahunya kesepian yang amat sangat melanda diriku. Tak ada tempat untuk melepaskan kesunyian yang mencengkam jiwa. Dia pun begitu juga. Seperti aku. "Elehhhhhh....entah-entah dia sedang berpeluk dengan minah Afrika," kataku didalam hati.

0 comments:

Post a Comment