Rancangan Jahat terhadap Uda (kakak sendiri)

Hamid terlalu sukar untuk mempercayai bahawa dia terlalu berahi kepada kakaknya Rohaya. Wanita janda beranak 3 itu begitu diminati sejak dia remaja lagi. Bagi Hamid, isterinya yang agak cantik itu pun tidak setanding keberahiannya berbanding kakaknya. Sukar bagi Hamid untuk membuang perasaan itu dari kotak fikirannya. Meski pun sudah dua anak lahir dari perkahwinannya bersama isterinya, namun perasaannya kepada kakaknya amat sukar untuk dikikis. Bayangan wajah kakaknya yang berumur 49 tahun itu sering bermain di fikirannya. Lenggok tubuh kakaknya yang amat seksi buatnya itu juga selalu bermain di fikirannya, hingga membuatkan dirinya selalu di alam khayalan membayangkan persetubuhan sumbang mahram di antara dirinya bersama kakaknya. Punggung kakaknya yang tonggek itu selalu diidam-idamkan. Jika sebelum kakaknya itu berkahwin dahulu, punggungnya yang tonggek dan yang masih belum lebar itu pun sudah di gilakannya, apatah lagi apabila ianya kini sudah semakin lebar dan montok. Malah gegarannya semakin kuat di setiap langkahnya. Hamid selalu bersetubuh bersama isterinya membayangkan pesetubuhan bersama kakaknya Rohaya.

Beberapa hari yang lalu, Hamid mengunjungi kakaknya. Sepanjang dia di rumah kakaknya, batangnya selalu sahaja stim di dalam seluar melihat seluruh pelusuk tubuh dan wajah kakaknya. Ketika itu kakaknya di rumah hanya memakai baju t berwarna hijau bersama kain batik berwarna merah. Tetek kakaknya yang sederhana sahaja besarnya itu dibayangkan di hisap penuh nafsu. Manakala peha gebu kakaknya yang montok itu terasa ingin sekali di usap dan di ramas geram. Jika dapat, mahu saja Hamid melancap di situ juga dan memancutkan benihnya ke tubuh kakaknya. Ketika kakaknya berjalan menuju ke dapur, lenggok punggung kakaknya yang montok itu di tatap geram. Mahu sahaja dia menyelak kain kakaknya dan menjolok dubur kakaknya hingga memancut benihnya memenuhi lubang bontot kakaknya. Wajah kakaknya yang ayu dan cantik serta bertahi lalat di kening kirinya itu seperti mahu sahaja di simbahi dengan pekatan air maninya dan mahu sahaja dia melihat wajah kakaknya itu menghisap batangnya hingga memancut di dalam mulut. Rambut kakaknya yang ikal dan panjang itu baginya seperti rambut bidadari yang cantik menghiasi wajahnya.

Hamid sudah tidak dapat bersabar lagi, dia perlu membuat perancangan yang begitu teliti untuk menikmati kakaknya. Lalu dia pun bertemu dengan Samy, rakannya yang bekerja di estet.

“Apa hal kau cari aku pagi-pagi ni Mid?”, kata Samy kepada Hamid.

“Aku ada projek sikit untuk kau ni Samy, tapi aku nak kau sorang je yang buat.” kata Hamid.

“Projek jahat atau projek baik Mid?” tanya Samy lagi.

“Jahat punya projek. Kau berani ke tak?” tanya Hamid pula.

“Kau bagi la tahu aku dulu apa projeknya, barulah aku bagi tahu boleh atau tak boleh lah kawan..” kata Samy.

“Ok.. macam ni..” kata Hamid lalu dia pun bercerita kepada Samy tentang rancangannya.

“Ok.. aku setuju.. Tapi betul ha tak perlu ramai orang. Aku satu orang saja suda cukup?” Kata Samy inginkan keyakinan.

“Ye Samy.. aku boleh jamin keselamatan kau” Kata Hamid memberi jaminan.

Dan selepas hari itu Hamid mula mencari hari yang sesuai untuk menjalankan rancangan jahatnya.
Hari yang sesuai pun tiba. Rohaya meminta bantuan Hamid untuk mengambilnya pulang dari bengkel kerana keretanya sedang dibaik pulih. Hamid pun bergegas menuju ke bengkel di mana kakaknya sedang menunggu. Dalam perjalanan, dia menelifon Samy memberikan lampu hijau untuk projek jahat mereka. Sampai sahaja di bengkel, kelihatan kakaknya sedang berdiri di hadapan bengkel menuggu kehadirannya.

Klik sini ..

0 comments:

Post a Comment