1 comments

Mak tiri

nih kisah aku fuck mak tiri aku...mak aku dah lama meninggal...tahun lepas bapakaku kawin baru.....bapak aku nih org kaya...mak tiri aku baru umur 25 tahun..anakdara lagi masa dia kawin ngan bapak aku
nama aku joe...abg2 aku dah kerje dantak tinggal ngan family lagi..so kat rumah tuh ada aku,bapak aku ngan mak tiri akunama makcik wati....aku selalunya jarang ada kat rumah...lepas sekolah aku takterus balik...
pastu malam2 pon aku keluar.....
tapi satu hari tuh aku rasamacam malas nak lepak kat town..so aku balikla rumah lepas sekolah..sampai katrumah aku nampak ada kereta yg aku tak kenal sapa punya..aku masuk rumah tengokmacam takde org..aku pon buat
tak kisah terus naik ke bilik....masa aku laludepan bilik bapak aku aku terdengar suara org mengerang....macam suara makcikwati....aku ingatkan makcik wati sakit ke apa so aku pon ketukla pintu..tapi pintutuh tak tertutup rapat
so bila aku ketuk pintu tuh terbukak...aku pon tolak lapintu tuh...bila dah terbukak aku nampak makcik wati tengah kena tindih nganseorang lelaki...dua2 bogel..dalam erti kata lain doirang tengah fuck..terkejutgak aku..nasib baik
diorang tak perasan aku sbb dua2 tengah nikmat....akuterpikir sesuatu..aku biarkan pintu tuh terbuka dan berlari ke bilikaku...kemudian aku kembali semula dgn camcorder....aku nak rakam adegan diorangberomen....daripada pintu yg
terbuka tuh dapatla kau rakam camne mak tiri akukena kuda dek mamat tuh..bila dua2 dah climax aku pon tutup balik pintu dan terusmasuk bilik aku...tak lama lepas tuh aku dengar kereta mamat tuh keluar darikawasan rumah aku...
aku terus pegi ke bilik mak tiri...bila aku masuk jek diaterkejut sbb dia tengah bogel lagi....dia suruh aku keluar sambil mengutippakainnya kat atas lantai..aku kata tak payah nak tutupla..aku dah nampak sumernyatadi....
makcik wati melopong...aku rasa dia dah rasa takut kot...sambilmenutup badannya dgn selimut makcik wati meminta aku jgn memberitahu bapak akupasal kejadian tadi...dia kata dia sanggup buat apa saja asalkan aku tak bocorkanrahsia dia..
aku senyum lalu berlalu dari situ......pukul 9 malam tuh makcikwati panggil aku makan malam....kat keja makan hanya aku dan dia..aku tanya manabapak aku...dia kata bapak aku dah pegi indonesia utk 3 hari...makcik wati nampakmasih
gelabah di hadapan aku

selesai makan aku lepak tengok tv...akupanggil makcik wati yg masih kat dapur supaya datang ke bilik tayangan....akusuruh makcik wati berdiri dihadapan aku....bila mak tiri aku dah ada depan aku..aku pon tunduk sedikit dan menarik baju
tidurnya ke atas....makcik wati cubamelarang tapi aku mengingatkan dia supaya jgn melawan kalau taknak rahsiabocor...nak tak nak terpaksa la dia ikutkan je....aku tanggalkan baju tidur maktiri aku...yg tinggal hanya bra dan panties aje...
muka makcik wati merah..malu kot...aku memandang makcik wati turun naik...cantik jugak...pinggulbesar...bontot tonggek...pinggang ramping....tetek pon bolehtahan...perfect...
aku suruh makcik wati duduk....kemudian aku melutut katdepan dia.....tangan aku menyentuh tetek mak tiri aku....pejal dan padat..tu belumtegang lagi tuh.....aku ramas dua2 belah tetek makcik wati..dia hanya pejamkanmata....aku nampak ada airmata
keluar dari mata dia...lantakla...aku dah taktahan....aku ramas lagi kuat....tetek makcik wati mula menegang dan dia pon mulabagi respon...nafasnya dah tak tentu arah...kencang dan dalam....dadanya turunnaik laju .....dah puas ramas aku tanggalkan
hook branya dan menaggalkan brahitam makcik wati....cantik betul tetek makcik wati..baru setahun kawin..bapak akupon jarang pakai aku rasa....aku dah tak tahan terus aku hisap n=dan nyonyotputing tetek mak tiri aku.....kadang2 aku gigit kecil puting makcik wati...
diadah mula mengerang kesedapan....tangannay meramas2 kepala aku...tangan aku pulakmeramas tetek dia yg sebelah lagi....aku gilir2 hisap tetek dia.....nikmat yg takterkata......dah puas hisap tetek aku turun pulak ke cipapnya....pantise dia dahbasah...tak buang masa aku
terus tanggalkan pantiesnya..dia pon menolongmengangkat punggung dia...air dah banyak kat cipap makcik wati...aku mendekatkanmuka aku kat cipap makcik wati...aku jilat sumer air nikmatnya...bijiknya akuhisap....makcik wati tak abis2 mengerang dan menyuruh aku terus
menghisapbijinya.....aku jolokkan lidah aku sedikit kedalam lubang cipapnya....terangkat2punggung mak tiri aku nih....lebih kurang 15 minit aku jilat cipap dia makcik watipon sampai ke climax yg pertama....
sambil makcik wati membetulkan nafasnya akupon menaggalkan t-shirt ngan short yg aku pakai..batang aku mmg dah tegang giledan berkilat2....makcik wati terpegun melihat batang aku...besar katanya..lagibesar dari bapak aku punya...dia pon pegang batang aku..keras pulak tuh..diamenambah lagi
makcik wati menggososk2 batang aku..tangannya turun naik melancapbatang aku...aku rasa sungguh nikmat...tak pernah pompuan tolong lancapkanaku..aku duduk menyandar menahan kesedapn lancapan makcik wati...tiba2 aku terasasatu lagi kenikmatan..rupa2nya makcik wati sedang mengolom batangaku....
terangkat bontot aku menahan kesedapan...lidahnya bermain2 di batangaku dan paling best masa dia main kat kepala takuk...rasa cam nakterpancut.....keoal makcik wati turun naik mengolom batang aku...bila aku dah naktepancut aku suruh dia lajukan lagi dan akhirnay aku pancut dalam mulut dia
akulepak kejap..kumpul tenaga balik

bila batang aku dah pulih aku ponmenghalakn kat lubang cipap mak tiri aku...kaki dia aku lipatkan ke perutnya..akusuruh dia pugang kaki dia supaya senang aku nak masukkan batang aku.....akumain2kan batang aku kat luar cipap dia dulu...aku halakan kat kelentit dia...biladah banyak air yg keluar..
pon masukkan batang aku dalam cipap mak tiriaku...susah jugak nak masuk sbb batang aku besar....tapi akhirnya bolehjugak...aku pon mula ayunan..mula2 pewrlahan...bila makcik wati dah mula bagirespon aku tambahkan kelajuan..mulut makcik wati ternganga menandakan diasedap...sesekali dia mengerang sedap...
arhhhhh...sedap joe...laju lagisayang.......sedapnya.....aku pon maik laju menghayun..erangan makcik wati makinkuat..lebih kuat dari petang tadi...nasib baik rumah aku jauh dari rumah orglain...erangan makcik wati bertambah kuat....arghhhh..sedappppppp....lajujoeeeee...
aku lajukan lagi..bila rasa nak terpancut aku menarik napas danmenghentak batangku sedalam mungkin ke dalam cipap makcik wati sambil terpancutlaair mani aku ...makcik wati pon climax sama....aku tarik batang aku dan terbaringatas lantai..makcik wati terus bangun dan mendapatkan batang aku lalu menghisapmani
aku sampai habis.....
aku puas..mak tiri aku pon pua....tunggusambungan
read more
0 comments

Roziah 16 tahun

Waktu umurku 19 tahun aku telah berkenalan dengan seorang gadis yang bernama Roziah.Rupanya tak berape jambu..tapi ape yang buat aku gile ialah punggungnye.Setiap kali kalau kami keluar bersiar siar..dia akan mengenakan jeans yang ketat.Aku selalu curi curi pandang.Didalam hati aku selalu berkata..kalau lah dia ni tonggengkan punggungnye depan aku..tak sempat nak main dah boleh terpancut air mani aku di buatnye.Tak ku sangka ..impian ku menjadi kenyataan.Pada suatu hari dia telah menjemput aku dirumahnye.Ibu nye ade dirumah pada masa itu..tapi aku tak paham kenapa ibu nye tu so understanding.Dia ajak aku ke biliknye.Roziah ni masih menuntut lagi..dia jemput aku konon-kononye untuk ajar dia sedikit pelajaran sekolah..tapi...lain yang jadi.Aku sampai dirumahnye kira-kira tiga petang pada hari itu.Dia memakai baju T labuh dan seluar aerobik yang ketat.Aku tak putus putus merenung punggungnye yang hebat tu.
Sewaktu aku sedang menolongnye dengan homework nye..tiba-tiba pencilnye terjatuh kelantai.Roziah memebongkok untuk mengambil pensilnye.Terlihat oleh ku celah dadanya dari kolar T shirt yang di pakainye.Teteknye agak kecil..dan aku
dapat lihat denagan jelas puting nye.Aku bertanye sambl bergurau..Ogy tak pakai cerminmata ke hari ini.Dia pun terpingge-pingge memmikirkan ape yang aku cakapkan.Aku pun berselamabe cakap.."Ogy tak pakai coli eh?'.Dia terus tersenyum sipu..dah merenung tajam denganku.Dia lalu menjawap.."Cuaca panaslah..rimas..I pun tak pakai seluar dalam'.Aku tersentak sekejap.Dalam hati aku pun berkate..boleh tahan jugak dia ni.Aku cuba bertanye lagi...kali ini dengan berhati hati..'Roziah..I selalu terangsang kalau melihat punggung u.'Dia lau menjawap' Abis tu nak ape?'.Boleh tak u bukak seluar aerobik u sekejap..lepas tu..u tonggeng depan I.Boleh tak?'.Dia tersenyum.Dalam hati aku pun berkate..ade chan nampak nye.Dia pun menjawap.."oleh kerane Roz saya kan u..Roz boleh tunjukkan.'Roziah lalu menurunkan seluar aerobiknye hingga ke paras lutut..dan terus menoggengkan punggungnye di hadapanku.Aku dapat melihat dengan jelas alur juburnye dan kedua bola punggungnye dengan jelas.dengan tampa berlinggah lagi..aku mula menguakkan alur juburnye dan terlihat lah lubung juburnye yang masih ketat dan juga nonoknye yang tembam dan berbulu halus itu.Aku menjilat di celah juburnya sambil sekali sekala memerhatikan reaksinye.Sememenagnye dia suka di perlakukan begitu.Aku meneruskan tindakkan selanjutnye.Aku cuba mengorek lubang juburnye dengan jari ku.Tapi..Roziah menhalang ku dan berkata"Aoww..sakit..pelan pelan lah..'Aku pun agak cemas jugak..tapi aku cekalkan hati..dan bertanya padanya..Roz ade lotion tak?'Dia pun menjawap 'ade..dalam laci..'Aku pun pergi mengambilnye dan menuang sedikit lotion itu di atas lubang juburnye dan sedikit lagi di tangan ku.kali ini jari ku dapatku masukkan dengan senang.Selang beberapa minit..aku sudad dapat memmasukkan dua jari dalam jubur dia.Roziah ku perhatikan sangat nikmat apabila di perlakukan begitu.Ini lah rasanye lubang jubur anak dara enam belas tahun..bukan main ketat lagi.Aku tidak memasukkan batang ku didalam juburnye..kerana ku takut nanti dia mungkin tak suka pula.Mungkin lain kali kalau ada peluang lagi..nak aku rasa batang aku dalam juburnye.Dalam adegan ini..aku cuma mengeluarkan batang aku dan mengessel-geselkannye di celah jubur Roziah.Nikmat jugak..pasal..itu lah yang aku idamkan selama ini.Air mani aku terpancut setelah beberape kali geselan.The moral of the story...buat ape kalau girfriend jambu..tapi pantatnye flat..buat rugi aje..sekian
read more
10 comments

Kejadian Di Pagi Raya

Takbir raya berkumandang di speaker Hifi Sony milik Kak Ros. Wanita yang berusia 35 tahun itu mengeluh sayu. Apa tidaknya, orang lain terutama jiran-jiran sekelilingnya pasti sedang bergembira beraya di kampong masing-masing tetapi Kak Ros terpaksa beraya di rumahnya di tingkat 5 Flat Seri Kuantan,Kuala Lumpur. Ini semua gara-gara dia dan suaminya terpaksa berjimat-cermat kerana anak lelaki tunggal,Syazwan akan bersekolah di Darjah Satu tahun hadapan. Mereka terpaksa melupakan hasrat untuk beraya di kampungnya di Felda Jengka 15, Pahang semata-mata untuk menyimpan wang bagi menampung perbelanjaan anaknya untuk bersekolah. Maklumlah, perbelanjaan persekolahan zaman sekarang sudah meningkat dengan bayaran yuran itu dan ini yang terpaksa dibayar. Sambil membetulkan tudung putih yang dipadankan dengan baju kebaya sendat biru mudanya, Kak Ros menoleh ke arah jam dinding. “Hmm…baru pukul 8.00 pagi. Awal lagi…” bisik Kak Ros sambil tertinjau-tinjau di luar pintu. Suami dan anaknya masih berada di masjid menunggu waktu sembahyang aidilfitri. Takbir raya dari speaker Hifinya terus berkumandang mengundang perasaan sayu Kak Ros. Perutnya terasa berkeroncong kerana masih belum bersarapan lagi. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia menjamah ketupat, lemang serta rendang yang sudah sedia terhidang di meja. Tetapi dia sudah berjanji untuk bersarapan bersama suami tersayang serta anaknya sebaik sahaja mereka pulang dari sembahyang raya. Masa itulah Kak Ros bercadang untuk memohon ampun dari suaminya kerana membeli gelang emas 5 hari sebelum raya tanpa pengetahuan suaminya. “Assalamualaikum..!” kedengaran suara orang memberi salam di luar pintu. “Waalaikumusalam. Siapa di luar tu?” jawab Kak Ros sambil menjenguk keluar. Rupa-rupanya Aboi, Jusoh dan Yon sedang berdiri tersengih-sengih macam kerang busuk di luar. Mereka bertiga adalah anak jiran-jirannya di ground floor. Aboi baru berada di tingkatan 3, Jusoh pula berusia 17 tahun tingkatan lima dan Yon pula berusia 19 tahun, menganggur. Menghabiskan beras mak bapaknya. “Selamat hari raya aidilfitri, Kak Ros. Maaf zahir batin.” Sahut ketiga-tiga remaja tersebut sambil tolak-menolak antara satu sama lain. “Hmm…selamat hari raya. Jemput la masuk kalau tak malu.” Jawab Kak Ros acuh-tak acuh. Sememangnya Kak Ros tidak begitu menyukai kedatangan Aboi, Jusoh dan Yon. Mana tidaknya, setiap kali dia melintasi tangga untuk naik ke tingkat lima mereka sering mengusiknya serta menganggunya. Pernah satu ketika mereka bertiga menghalangnya dari naik tangga. Jusoh sempat meramas-ramas daging bontotnya sementara Yon menunjukkan batang koneknya yang stim. Aboi pula tidak berani berbuat apa-apa, takut agaknya. Sempat juga Kak Ros memaki hamun mereka bertiga kerana bertindak kurang ajar. “Aik? Macam tak suka je kami datang, Kak Ros. Jangan la macam tu. Kami datang ni ikhlas nak minta maaf.” Rayu Jusoh sambil menunjukkan muka sedih. “Sudah! Jangan nak tunjuk muka kesian kat sini. Jemput masuk, kejap lagi suami akak balik.” Lembut sedikit hati Kak Ros dibuatnya. Ketiga-tiga budak remaja tersebut berebut-rebut mencari tempat duduk. Lemang dan ketupat dijamah mereka dengan penuh berselera. “Kak, saya nak minta maaf pasal raba bontot akak hari tu. Saya bukan sengaja sebenarnya. Saya nak bunuh nyamuk yang hinggap kat bontot akak tu. Pasal tu saya tepuk bontot akak. Maaf yea.” Jelas Jusoh dengan penuh ikhlas. “Kalau yea nak bunuh nyamuk jangan la tepuk kuat sangat. Perit bontot akak tau. Slow-slow la sikit.” Jawab Kak Ros tersenyum sedikit. “Saya pun nak minta maaf, kak. Saya bukan sengaja nak tayang batang konek saya hari tu. Sebenarnya batang saya tersepit zip masa tu. Pasal tu saya terpaksa keluarkan. Waktu kecederaan masa tu.” Jelas Yon pula. “Dah la, akak maafkan. Tapi boleh tahan juga besar batang kau tu yea, Yon. Selalu melancap ke?” Kak Ros mula mengatal sedikit. “Errr… adalah sikit-sikit. Selalunya Kak Ros la yang jadi modal saya melancap..hehehe…” Jawab Yon tersengih-sengih. Dah! Dah! Jangan nak miang-miang dengan Kak Ros. Baru je minta maaf tadi.” Sergah Kak Ros serius. Bebudak ni bukan boleh dibagi muka lebih-lebih. Aboi dari tadi mendiamkan diri sahaja. Mulutnya penuh dengan ketupat. Terkebil-kebil matanya memandang daging bontot Kak Ros yang dibaluti kain kebaya sendatnya. Kak Ros perasan yang terdapat bonjolan keras di hadapan seluar ketiga-tiga remaja itu. “Eh, kamu bertiga datang beraya rumah akak pagi-pagi raya ni buat apa? Kamu tak sembahyang raya ke?” baru Kak Ros perasan yang mereka bertiga tak pergi sembahyang raya. “Hehehe…sebenarnya kami bertiga ni memang sengaja tak pergi sembahyang raya pasal….hehehe…” Yon tersengih-sengih memandang Jusoh dan Aboi. “Haa…! Pasal apa pulak? Kamu jangan nak memandai-mandai kat sini!” Jerkah Kak Ros panas hati. “Pasal kami nak lanyak Kak Ros beramai-ramai di pagi raya! Pegang dia Jusoh!” Yon menjerkah sambil menerpa ke arah Kak Ros. Terkejut Kak Ros dibuatnya. Dalam sekelip mata sahaja badannya sudah dipaut kemas oleh Yon. Jusoh pula pantas memegang kedua belah kakinya. Aboi pula menolak bekas-bekas ketupat dan lemang dari atas meja. Habis bersepah ketupat, lemang dan rendang Kak Ros di atas lantai. Dalam keadaan meronta-ronta tubuh Kak Ros berjaya dibawa ke atas meja. Jusoh berdiri di kepala Kak Ros sambil memegang kedua belah tangannya. Aboi pula mencangkung di atas perut Kak Ros sambil memaut kedua belah peha wanita itu ke atas. Yon menyingkap kain kebaya Kak Ros ke pinggangnya lalu menarik seluar dalam wanita itu ke bawah. “Lepaskan aku, budak sial! Kejap lagi suami aku balik siap la kamu dia kerjakan!” Jerit kak Ros. Yon dengan gelojoh menjilat-jilat indah Kak Ros yang berbulu sederhana itu. Sekali-sekala bibirnya menghisap-hisap daging indah kak Ros dengan berselera. Kak Ros cuba menendang tetapi kakinya terangkat akibat di paut kemas oleh Aboi. Jusoh memegang kedua belah tangan Kak Ros dengan tangan kirinya sementara tangan kanannya melondehkan seluarnya lalu mengeluarkan batang konek yang sudah tegang. Tanpa bertangguh Jusoh menyumbatkan daging keras kemaluannya ke dalam mulut Kak Ros. “Aahhhkk..! Kulum Kak Ros! Jangan tak kulum! Yeahhh! Aahhhhh..!” Jusoh mengerang kesedapan sambil menggelek-gelekkan bontotnya. Yon semakin gelojoh menyedut-yedut daging indah Kak Ros Terkesot-kesot bontot Kak Ros dibuatnya. Badannya mula terasa panas dan terangsang. Air mazinya memercik keluar membasahi mulut Yon. Aboi pula menyuruh Yon menggantikan tugasnya memegang kaki Kak Ros. Hendak tak hendak Yon terpaksa memegang betis Kak Ros yang terjulang tegak sambil mulutnya tak henti-henti menyedut daging indah wanita itu. “Eehhmm..! eemmhhpp….!” Kak Ros mula stim apabila Aboi dengan kasar merentap baju kebaya sendatnya sehingga tercabut beberapa butang. Coli Kak Ros yang berwarna merah muda terdedah untuk tatapan Aboi. Tidak sampai lima saat coli merah tersebut terbang melayang akibat direntap oleh budak tingkatan tiga itu. payu dara Kak Ros yang bersaiz 34D tersembul keluar. Dengan penuh geram Aboi meramas-ramas payu dara kenyal itu sehingga berbekas merah. Mulut Kak Ros terkumam-kumam mengeluarkan bunyi ghairah. Batang konek Jusoh yang tersumbat di dalam mulutnya mula dikulum dengan penuh selera. Air liur Kak Ros meleleh-leleh di tepi bibirnya menambahkan bunyi seperti dihirup. “Aarrghh…! Aaahhhkk..! Huk aloh…slow sikit Kak Ros! Ngilu kepala konek saya dibuatnya!” Jusoh mengeluh sambil kakinya terkengkang-kengkang menahan ngilu. Sepuluh minit terperangkap dalam kedudukan begitu, badan Kak Ros akhirnya ditarik ke tebing meja. Kali ini ketiga-tiga budak lelaki itu bertukar kedudukan. Jusoh berdiri di celah peha Kak Ros sambil betis wanita itu disangkutkan ke bahunya. Seluarnya sudah terlucut entah ke mana. Yon pula mencangkung di atas payu dara Kak Ros sambil mengesel-gesel kepala koneknya ke bibir wanita itu memujuknya supaya membuka bibirnya. Kak Ros agak keberatan untuk mengulum batang konek Yon kerana saiznya lebih besar berbanding batang konek Jusoh. Aboi pula berdiri di tepi meja sambil meramas-ramas payu dara Kak Ros. Nampaknya Aboi lebih berminat dengan busut montok Kak Ros. “Rileks la Kak Ros, buka sikit mulut tu…buka la sikit…sikit je.” Pujuk Yon mula hilang sabar. “Setan punya budak! Kejap lagi suami akak balik siap la kau orang semua!” Maki Kak Ros walaupun sebenarnya nafsu syahwatnya sudah terangsang. Menyirap darah Jusoh bila mendengar maki hamun Kak Ros. Batang koneknya melentik-lentik tegang. Jusoh segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang indah wanita itu. Kak Ros mengesot-esotkan bontotnya untuk mengelakkan batang konek budak lelaki itu. Jusoh segera memeluk peha Kak Ros untuk mengekang pergerakannya. Betis Kak Ros terkapai-kapai di bahu Jusoh. “Celaka! Jangan ingat Kak Ros boleh lepas! Wuuaarrgghhh..!!” Jerkah Jusoh, serentak dengan itu batang koneknya dibenamkan ke lubang indah Kak Ros sedalam yang boleh. :Aaahhhhkkk..! Abanggg…tolongg Ros..! eerrghh…!” Kak Ros menjerit memanggil suaminya. Melihat mulut Kak Ros ternganga luas, Yon segera menyumbat masuk batang koneknya ke mulut wanita itu. Jeritan Kak Ros segera lenyap diganti dengan bunyi mengumam. Yon mula menyorong tarik batang koneknya dengan kasar. Hampir tersedak Kak Ros dibuatnya apabila kepala konek budak lelaki itu bergesel-gesel dengan anak tekaknya. Jusoh mula mengasak lubang indah Kak Ros dengan pantas. Bergoyang-goyang meja makan dibuatnya. Teteknya bergegar-gegar mengundang perasaan geram Jusoh. Tangan Jusoh menepis tangan Aboi yang berada di situ. Dicekaunya daging payu dara wanita itu. Sambil memicit kuat puting payu dara Kak Ros, Jusoh menghenyak-henyak batang koneknya dengan ganas. Terasa nak tercabut puting Kak Ros dibuatnya. “Aagghh…aagghh…aarrghhh… aku dah nak terpancut ni Jusoh….!” Teriak Yon sambil mengepam laju batang koneknya ke dalam mulut Kak Ros. “Haaaa..apa lagi! Kau sembur aje dalam mulut pompuan ni. Kasi mulut kurang ajar dia ni rasa air mani kau tu!” cadang Jusoh apabila Kak Ros mengeleng-gelengkan kepalanya membantah. “Canteekk..! Aaahhhh….aahh..Aaarrgghhkkk..!” Yon menjerit lalu membenamkan batang koneknya dalam-dalam. Air maninya menyembur keluar memenuhi mulut Kak Ros. “Oouugghh…uhuk..uhuk..babi sial…air mani kau ni banyak sangat. Uughh..tak terminum akak semuanya..sial..” tersedak-sedak Kak Ros menyumpah seranah dengan mulutnya bergelumang dengan air mani Yon. “Pehhh..! Kering giler air mani saya, Kak Ros.” Yon terduduk keletihan di tepi meja. Batang koneknya masih keras mencanak. Jusoh mengeroh-ngeroh seperti kerbau jantan kena sembelih. Kak Ros tahu air mani budak lelaki itu sedang berkumpul di kantung telur menunggu masa untuk masuk ke pembuluh batang koneknya. Kak Ros mengapit leher Jusoh dengan betisnya sambil menarik tubuh budak itu supaya lebih rapat. Jusoh memahami kemahuan Kak Ros lalu membongkokkan badannya. Kelengkangnya dirapatkan ke bontot wanita itu. “Mari sini budak sial..! Lambat betul air mani kau ni nak terpancut..!” Kak Ros menarik rambut Jusoh lalu mengucup mulutnya. Lidahnya menyelinap masuk ke dalam mulut Jusoh. Jusoh menghisap-hisap lidah Kak Ros dengan ghairah. Sisa air mani Yon yang agak masin masuk ke tekak Jusoh. Tangan Kak Ros menyelinap masuk di celah kangkang Jusoh lalu mencekau kantung telur budak itu. Diurut-urutnya kantung telur itu supaya air mani yang terkumpul di situ berpindah ke pembuluh batang konek Jusoh. Perlahan-lahan urat pembuluh di konek Jusoh mula timbul menandakan air maninya mengalir deras. Tiba-tiba dengan kasar Kak Ros memicit kedua-dua biji telur Jusoh. “Aaarrgghhhhhh..!!! Kak Rosss…aaahhhkkkk!” Jusoh meraung keperitan bercampur sedap. Serentak dengan itu air maninya memancut-mancut tidak terkawal memenuhi lubang indah wanita itu. Kak Ros tersenyum nakal. Dia tahu kalau biji telur Jusoh dipicit kuat air maninya pasti cepat terpancut dalam keadaan tidak terkawal. Biar padan muka budak itu. Jusoh jatuh terlentang di bawah meja. Kepala lututnya terasa begitu lemah. Aboi terkebil-kebil di tepi meja melihat kedua-dua kawannya terkapar puas di pagi raya. Kak Ros menoleh ke arah Aboi. Perlahan-lahan wanita itu turun dari meja. “Haaa…ni sorang lagi. Apasal terkebil-kebil?!” jerkah Kak Ros garang. Kak Ros meraba-raba bonjolan keras disebalik seluar Aboi. Kak Ros menarik nafas panjang. Bonjolan di seluar Aboi kelihatan lebih besar dari sepatutnya. Kak Ros segera menarik seluar Aboi ke bawah. Terbeliak mata Kak Ros bila melihat seluar dalam Aboi seperti hendak terkoyak ditolak kuat oleh daging keras yang bersembunyi di sebaliknya. Amat besar sekali, tidak sesuai dengan usia Aboi yang masih mentah. Patutlah Aboi tak mahu membuka seluarnya. Malu dengan saiznya yang luar biasa besar. Kak Ros mencekup bonjolan tersebut untuk mengukur saiznya. Puas hati dengan ramalannya, Kak Ros merentap seluar dalam budak lelaki itu sehingga terkoyak… “Ya Allah..besarnya! Macam kayu hoki..!” Terkejut gila Kak Ros dibuatnya dengan saiz batang konek Aboi. Batang konek Aboi berukuran tujuh inci sekurang-kurangnya. Betul-betul tidak padan dengan usianya serta tubuhnya yang kurus. Kak Ros benar-benar terangsang. Bukan selalu dia dapat merasa batang besar macam ini.Lubang pantatnya terasa basah. Kak Ros segera menarik Aboi rapat ke meja. Aboi menurut sahaja seperti lembu dicangkuk hidung. “Cepat sikit dik, kejap lagi suami akak balik dari sembahyang raya.” Desak Kak Ros tidak sabar. Kak Ros segera menonggeng di tepi meja makan. Aboi kelihatan teragak-agak, maklumlah masih teruna lagi. Kak Ros hilang sabar, sambil menoleh ke arah Yon yang terduduk di tepi meja Kak Ros memanggilnya. “Hei Yon! Kau tolong sikit Aboi ni. Penakut betul.” Arah kak Ros tak sabar. Yon segera bangkit lalu menghampiri Aboi. Sambil berdiri di belakang Aboi, Yon memegang batang konek kawannya lalu mengurut-urutnya supaya lebih tegang. Setelah pasti yang daging kemaluan kawannya begitu keras, Yon menghalakan kepala konek Aboi ke lubang indah Kak Ros. Aboi kelihatan gugup dan cuba mengelak. Geram dengan kegugupan Aboi, Kak Ros segera menolak bontotnya ke belakang sebelum kepala konek Aboi lari dari sasarannya. Serentak dengan itu Yon memegang bontot Aboi lalu menolaknya kehadapan dengan kasar. Akhirnya batang konek Aboi yang besar itu tersumbat ke dalam lubang indah Kak Ros. “Aaarrgghh…aahhkkk..! Adooiii…Ya Allah…sakitnya! Iisskk…” Kak Ros menjerit keperitan yang amat sangat. Bibir pantatnya seperti tersedut ke dalam. “Aaakkkkkhhh…eerrgghhh….Kak Rosss…lubang akak ketat sangat la…aaahhhh…!” Aboi mengerang-erang kesedapan. Kak Ros segera mengemut-ngemutkan lubang pantatnya. Bibir pantatnya melekap kemas di sekeliling batang konek Aboi. Dengan dibantu oleh Yon yang berada di belakangnya, Aboi mula menyorong tarik batang koneknya. Tangannya meramas-ramas daging bontot Kak Ros. Ditampar-tamparnya daging gebu bontot wanita itu sehingga kemerah-merahan. “Caya la Aboi..! Macam tu la, kau ajar cukup-cukup Kak Ros ni.Hentam cukup-cukup!” Yon memberi kata-kata perangsang pada kawannya. “Aaahhkkk..!Eerrgghhh…T..t.tolong..sikit..yea.Tadi..siapa..yang..aahhh.. tersadai tepi…m..m.meja tadi!” Sindir Kak Ros sambil terkesot-kesot menahan terjahan kasar Aboi. Geram Yon dibuatnya dengan sindiran Kak Ros. Dengan bantuan Aboi, dia mengangkat Kak Ros ke atas meja. Kak Ros menonggeng di atas meja dengan kain kebayanya tersingkap sehingga ke paras pinggang. Aboi yang berdiri di belakangnya mencapai baju kebayanya lalu menarik kebawah sehingga tergantung di pinggang.payu dara montok Kak Ros terbuai-buai bebas. Tudung putih Kak Ros sudah keronyok tidak terurus lagi. Yon segera naik di atas meja lalu baring di bawah tubuh Kak Ros. Kak Ros terpaksa mengangkangkan pehanya supaya Yon dapat berada di bawah kelengkangnya. Aboi mencabut batang koneknya dari lubang indah Kak Ros. Yon segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang indah wanita itu, Tangannya memaut pinggang Kak Ros lalu menekan kebawah. Kak Ros tanpa bertangguh menekan lubang pantatnya ke bawah sehingga terbenam kesemua saki baki batang konek Yon. “Eerrghh…mmm…iisshhkk..”Kak Ros mengeluh kesedapan. Aboi yang berada di belakang terpukau melihat lubang dubur Kak Ros yang terkemut-kemut seolah-olah menantikan pencerobohan batang koneknya. Perlahan-lahan Aboi menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang dubur Kak Ros. Kak Ros yang sedang asyik menunggang tubuh Yon terkejut apabila terasa sesuatu keras berada di pintu lubang duburnya. Kak Ros segera menoleh belakang…. “Ehh..Aboi dah gila ke? Mana boleh masuk ikut lubang tu…Berdosa la..” Bantah Kak Ros keras. “Kau jangan pedulikan Kak Ros tu! Kau lanyak aje lubang dubur dia. Best gile. Mesti ketat nak mampus!” Sampuk Yon sambil mengepam laju lubang indah Kak Ros. Aboi memegang kemas pinggang Kak Ros. Kak Ros cuba mengelak dengan menggelek-gelekkan bontotnya. Tetapi Aboi tidak memberi peluang langsung untuk Kak Ros membantah. Dengan pantas Aboi merodok batang koneknya ke lubang dubur Kak Ros. “Aaahhkkkk…aadeehhh…Ya Allah…!” Kak Ros meraung macam nak gila. Terasa macam nak terkoyak lubang duburnya dirodok oleh batang konek Aboi yang besar giler itu. Kali ini Kak Ros benar-benar terperangkap macam sandwich. Kedua-dua lubangnya sedang dibelasah oleh anak-anak jirannya. Lagu ‘Suatu Hari Di Hari Raya’ nyanyian M. Nasir yang sedang berkumandang di speaker Hifinya menenggelami jeritan serta raung ghairahnya. Perit kesakitan bersilih ganti dengan kesedapan. Yon semakin laju mengepam batang koneknya ke lubang indah sementara Aboi pula semakin garang merodok-rodok lubang dubur Kak Ros. Jusoh yang dari tadi cuma memerhati bangkit untuk bersama-sama mengerjakan Kak Ros. Jusoh berdiri di hadapan Kak Ros sambil sebelah lututnya di naikkan di atas meja. Sambil memegang kepala Kak Ros yang masih bertudung putih, Jusoh menyumbatkan batang koneknya ke mulut wanita itu. Sambil diiringi oleh lagu raya yang berkumandang di speaker Hifi, Ketiga-tiga remaja tersebut berkerjasama menikmati hidangan di pagi raya, iaitu tubuh Kak Ros. Sempurnalah sudah hajat mereka untuk membalas penghinaan yang mereka terima dari Kak Ros. Kini mereka bertiga sedang asyik melanyak Kak Ros. “Eemmmpphh…mmmmpppp…uugghh…!’ Terkapai-kapai Kak Ros menahan serangan serentak ketiga-tiga budak lelaki itu. Jusoh semakin gelojoh menyorong tarik batang koneknya di mulut Kak Ros. Air liur meleleh-leleh di tepi bibir Kak Ros lantaran tidak cukup ruang. Kain tudung putihnya sudah hampir menutup mukanya kerana rakus dicengkam dan ditarik oleh Jusoh. Tidak terurus lagi kain tudung barunya itu. Yon pula semakin ganas mengepam batang koneknya ke lubang indah Kak Ros. Lubang indah Kak Ros benar-benar terasa sengal. Kepala konek Yon berlaga-laga dengan batu meriyan di dasar lubang pantatnya menyebabkan perutnya terasa begitu senak. Paling menyeksakan sekali ialah batang konek Aboi yang begitu kasar menghentak-hentak lubang duburnya. Tidak cukup dengan itu, Aboi memutar-mutarkan batang koneknya menyebabkan bibir lubang duburnya kembang kuncup cuba untuk menyepit pergerakan kasar batang konek budak lelaki itu. Tidak pernah terlintas di fikiran Kak Ros bahawa raya aidilfitri tahun ini akan disambut dengan seks beramai-ramai bersama anak-anak jirannya. Sepatutnya di pagi raya ini dia bermaaf-maafan dengan anak-anak jirannya ini. Sebaliknya mereka berpakat mengerjakan tubuhnya di atas meja makan. Baru sahaja minta maaf dengan aku dah buat dajal balik, fikir Kak Ros sambil tubuh terhenjut-henjut dihenyak di ketiga-tiga lubang miliknya. “Aaarrgghhh…aaahhhhh….ambik nih…!” Jusoh menjerit sambil menekan kepala Kak Ros serapat yang mungkin. Hampir nak terlucut tudung Kak Ros dibuatnya. Creett…creettt..creett…! Air mani Jusoh menyembur memenuhi ruang kosong di mulut Kak Ros sehingga ke anak tekak. Terasa hamis air mani Jusoh. Banyak makan ikan agaknya. Jusoh segera mencabut batang koneknya yang sudah lembik lalu jatuh terlentang di lantai. “Aaahhhh…aahhh…Aaddoohhh…..Ini dia pancutan padu maut peringkat 9…aaarrgghhh!” Giliran Yon untuk sampai kemuncak. Yon segera mencabut batang koneknya lalu bingkas bangun. Sambil berdiri di atas meja makan, Yon menghalakan kepala koneknya ke mulut Kak Ros. Kak Ros segera melancap-lancapkan batang konek budak lelaki itu supaya cepat keluar air maninya. Criiitttt…! Crriitttt..! Criittt..! Lendiran benih Yon memancut deras ke muka Kak Ros. Air mani Yon membasahi pipi kuning langsat lalu meleleh turun ke dagu Kak Ros. Ada yang terkena bulu kening, ada yang berjejeran di tepi kain tudungnya. Kak Ros menyumbatkan kepala konek Yon lalu menyedut saki baki air mani yang masih ada. Terasa masin, banyak makan ajinamoto agaknya. Tercungap-cungap Kak Ros dibuatnya. Aboi masih belum menunjukkan tanda-tanda letih sedangkan Kak Ros sudah kelesuan. Matanya menjeling ke arah jam dinding. Sudah pukul 9.30 pagi, suami serta anaknya mungkin dalam dalam perjalanan pulang dari masjid. Tidak dapat Kak Ros bayangkan reaksi mereka jika ternampak apa yang sedang berlaku sekarang. Suaminya pasti mengucap panjang melihat isteri tersayangnya sedang menonggeng di tebing meja makan sambil anak jirannya sendiri sedang meradak-radak lubang dubur isterinya dengan batang konek yang amat besar. Anak lelaki kesayangannya pula pasti kehairanan apabila melihat ibunya sedang mengerang-erang kuat sambil seorang budak lelaki menghentak-hentak batang konek ke lubang dubur ibunya. Meja makan yang di beli suami Kak Ros tahun lepas berkeriut-keriut kuat seperti hendak roboh gamaknya. payu dara Kak Ros terbuai-buai kencang lantaran henjutan tubuh pemiliknya yang tidak terkawal. Tiba-tiba Aboi mencabut keluar batang koneknya. Kak Ros sangkakan Aboi ingin memancutkan air mani tetapi sangkaannya meleset. Sebaliknya budak lelaki itu memusingkan tubuh Kak Ros lalu mengangkatnya ke atas meja. Terkejut Kak Ros dengan kekuatan Aboi. Tidak disangkanya budak yang berbadan kurus itu mampu mengangkat tubuhnya yang agak berisi seorang diri. Kini Kak Ros terlentang di atas meja, baju serta kain kebayanya sudah kusut masai di pinggangnya. Tudung putihnya masih terlekat di kepalanya tanda Islamnya yang semakin tercemar. Aboi memanjat naik ke atas meja lalu mencangkung di celah pehanya. Sambil memegang betisnya, Aboi menolak kaki Kak Ros ke teteknya sehingga tubuh Kak Ros berlipat dua. Dalam keadaan bontotnya terangkat tinggi, Aboi kembali menyumbatkan batang koneknya ke lubang dubur wanita tersebut. Berkerut-kerut dahi Kak Ros menahan perit buat kali kedua. Kali ini Aboi menarik batang koneknya sehingga ke hujung kepala sebelum meradaknya kembali dengan kasar. Seperti hendak terputus tali usus Kak Ros dibuatnya. Tangannya terkapai-kapai di tepi untuk mencapai apa sahaja yang boleh digenggam untuk menahan perit. Tiba-tiba Kak Ros baru perasan kelibat Jusoh dan Yon yang sedang berdiri di kiri dan kanannya. Rupa-rupanya batang konek mereka kembali keras apabila melihat Kak Ros teruk dilanyak oleh Aboi. Pucuk dicita ulam yang datang, Kak Ros segera mencapai kedua-dua batang konek Jusoh dan Yon. Digoncang-goncangnya batang konek mereka untuk melepaskan rasa perit lubang duburnya. Jusoh dan Yon mengerang-erang kesedapan apabila batang konek mereka dilancap-lancapkan Kak Ros dengan rakus. “Aaahhh….oouuhhh…Selamat Hari Raya, Yon…aahhh….Tak sangka pulak di pagi raya ni batang konek kita ni..aahhhh…dapat berkongsi lubang indah Kak Ros…eeerrgghh…!” Jusoh dan Yon bersalam-salaman di atas tubuh Kak Ros sambil batang konek mereka dilancapkan serentak oleh wanita itu. Aboi hanya tersengih melihat gelagat Jusoh dan Yon. Peluh jantannya meleleh-leleh menitik ke muka Kak Ros. Sudah hampir sepuluh minit badan Kak Ros berlipat dua, terasa macam nak patah pinggang dibuatnya. Batang koneknya semakin ganas mengeroyokkan lubang dubur Kak Ros. Kaki Kak Ros sudah hampir kejang. Tidak pernah dia bersetubuh dalam posisi menyeksakan ini. “Aaahhh….aaahhhkkk….Ya Allah….aaaahhhkkk…Eeerrggghhh…!” Aboi mengeroh-ngeroh kuat menandakan kemuncaknya hampir tiba. Kantung telurnya terasa perit dan panas menandakan air maninya sedang mengelegak untuk disemburkan. Kemudian dengan tidak semena-mena, Aboi mencabut keluar batang konek dari lubang dubur Kak Ros. Budak lelaki itu bingkas bangun lalu mencangkung di atas payu dara Kak Ros. Wanita itu segera menyumbatkan batang konek Aboi ke mulutnya lalu mengulum-ngulum dengan penuh berselera. “Eeaarrgggghhhhh…! Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin…Kak Rosss…aaarrghhhhh…aahhhhkkk!” Serentak dengan ucapan hari raya itu, air mani Aboi memancut-mancut membasahi anak tekak Kak Ros. “Oouughhh…..uhuk..! uhuk..! uughhhh..! Banyaknyer air mani kau ni..uhuk..! Stok satu bulan Ramadhan ke ni? ..Oouughh…!!” Rungut Kak Ros tersedak-sedak. Air mani Aboi terasa manis berkrim mungkin banyak makan coklat. “Aaooohhhh….Kak Ros..giliran kami pulak…! Yeeaargghhhh…!!!” Jusoh dan Yon mengerang serentak sambil air mani mereka mula menyembur keluar dalam pancutan yang tersekat-sekat. Kak Ros segera menarik batang konek Jusoh dan Yon agar rapat ke mulutnya. Kedua-dua budak lelaki itu berusaha untuk memastikan agar semburan air mani mereka memancut tepat ke dalam mulut Kak Ros. Tetapi arah pancutan air mani mereka tersekat-sekat dan tidak terkawal menyebabkan sebahagian besar lendiran benih mereka membasahi muka Kak Ros. Ada yang terkena di hidung, bulu mata, dahi, tepi bibir dan dagu. Habis mekap Kak Ros digantikan oleh lendiran air mani dari ketiga-tiga anak jiran-jirannya. Kak Ros tidak sangka di pagi raya itu dia akan bersarapan dengan air mani dari tiga anak teruna jirannya. Kak Ros tersadai kelesuan di atas meja makan. Mukanya penuh dengan lelehan air mani Aboi, Jusoh dan Yon. Kain tudung putih hampir tertanggal dari kepalanya. Warna putih tudungnya bercapuk-capuk tercemar dengan tumpahan air mani. Baju serta kain kebayanya masih tersangkut kemas di pinggangnya tanpa ditanggalkan semasa dilanyak oleh budak-budak lelaki tersebut. Aboi, Jusoh dan Yon terkial-kial mengenakan semula pakaian mereka yang berselerakan. “Eerrr…Selamat Hari Raya Aidilfitri, Kak Ros. Kami balik dulu yea. Kalau suami Kak Ros balik kirim salam kat dia aje la. Katakan yang kami kenyang makan daging kat sini. Lembut dan kenyal lagi. Maaf zahir batin…” Selamba sahaja Aboi, Jusoh dan Yon meninggalkan Kak Ros yang sudah tidak berdaya menjawab. Kak Ros memejamkan matanya, apa yang hendak dijawabnya kalau suaminya pulang….. Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 9.50 pagi, tidak sabar rasanya Jamal hendak bersarapan bersama isteri tersayang. Anaknya, Syazwan sibuk merengek-rengek hendakkan ibunya. Setibanya di hadapan pintu rumah, Jamal kehairanan mendengar lagu raya berkumandang dengan begitu kuat dari dalam rumah. Pintu pula terbuka luas. Sebaik sahaja melangkah masuk, Jamal bertambah hairan dengan bekas-bekas ketupat serta lemang bertaburan di lantai. Carpetnya dikotori oleh rendang yang telah pecah bekasnya. Akhirnya mata Jamal terpaku pada tubuh isterinya yang terbaring lesu di atas meja makan dalam keadaan tudungnya yang kusut masai serta baju kebayanya yang terlondeh sehingga ke paras pinggang. “Mama, kenapa mama baring atas meja ni?” Syazwan mengoncang-goncangkan pinggul ibunya. “Ros..apa yang dah berlaku, Sayang? Siapa yang…..” kata-kata Jamal terhenti apabila melihat wajah isterinya. Mata isterinya terpejam rapat. Kelihatan isterinya sedang tertidur lantaran keletihan. Wajah isterinya penuh dengan cecair lendir yang mulai kering. Jamal mengesyaki lendiran itu adalah air mani. Tetapi milik siapa tidak diketahuinya. Yang pastinya lendiran air mani itu dipancutkan lebih dari seorang kerana terlalu banyak yang masih meleleh dari tepi bibir isterinya. Tentu berlambak air mani yang masih bertakung di dalam mulut isterinya itu. Di celah lubang indah isterinya kelihatan lelehan air mani yang masih pekat. Terdapat kesan semburan air mani di lubang dubur isteri juga. Bangsat! Depan belakang isteri aku kena lanyak, bentak hati Jamal. Tetapi yang paling memeranjatkan Jamal ialah senyuman yang berada di bibir isterinya….KEPUASAN
read more
0 comments

Benda?

Pada satu hari seorang anak bermandi dengan ibunya..maka si anak bertanya kepada ibunya.

Anak:ibu,ape 'benda' kat dada ibu tu, dan ape 'benda' yang ade kat celah kelengkang ibu tu.

Ibu: yang kat dada ibu ni namenye pistol benda jahat,yang kat celah kelengkang ni namanye hutan..(kate ibu sambil tersenyum)

keesokan harinya si anak ini bermandi bersama bapanya pula..maka si anak bertanya kepada si bapa..

Anak:ayah, ape 'bende' yang tergantung kat celah kelengkang ayah ni..

Bapa:ni name nye ular..ular ni jahat..2 yang bapak bela nak jinak kan.
(kate bapa sambil tersengih)

Pada satu malam si anak berasa haus..si anak ini pon pergi kebilik ayah dan mak nye..setelah membuka pintu bilik ayah nya si anak menjerit...

"MAAKKKK..ULAR MASUK HUTAN..TEMBAK DIA CEPAT"
read more
0 comments

Sapu Air Liur

Di satu sekolah terdapat sorang budak yg terlalu lembab otaknya, satu hari beliau telah dimarahi gurunya... "engkau ni.. kenapa bebal sgt smpai satu mender yg aku hajar pun tak masuk...... budak tu pulang dgn hati yg kecewa, ditelinganya terngiang ngiang perkataan 'tak masuk'.. dan pada malam tu sebelum tidur bliau terdengar perbualan di bilik sebelah.. "abg kalu susah sangat nak masuk tu, sapu la air liur kat kepala" heheh budak tu tersenyum beliau telah mendapat cara menyelesaikan msalah kebengapannya...esoknya di dalam kelas bdak tu pun myapu nyapu air liur kat kepala beliau.. tindak tanduknya telah diperhatikan guru tersebut lalu memarahinya.."engkau ni ape yg pengotor sgt ni pegi ludah ludah pastu sapu air liur tu kat kepala!eee jijik aku tengok!" heheh dengan selamba budak tu pun menjawab.. "semalam saya dengar kakak saya ckp kat abg ipar saya kalu susah sangat nak masuk sapu la air liur kat kepala.. "keh keh
read more
0 comments

Serah Pada Yang Di atas

Pada suatu hari Si Amin disuruh oleh emaknya mengambil mangga di kebun.
Sedang Amin memanjat pokok mangga, tiba-tiba dia terlihat ke bawah ada
sepasang remaja sedang 'bercekerama'. Maka berdirilah bulu roma Si Amin.
Dia pun bertahan di atas pohon sambil menahan lututnya yang semakin mulai gemetar.
Tak lama kemudian didengarnya suara isak tangisan remaja perempuan itu,
sambil tersendat-sendat dia bicara. "Abang macamana kalau saya hamil nanti?
Abang kena bertanggung jawab." "Sudahlah, dik, kita serahkan semua ini pada
Yang Di Atas, " jawab si lelaki..Si Amin terperanjat lalu dia berteriak,
"Wah! wah! kamu berdua yang sedap-sedap di bawah,
senang-senang nak serahkan semuanya pada aku!
Aku kan cuma tengok saja, usik pun tidak!!"
read more
0 comments

Kawan Baik

KAWAN BAIK

Amin datang menemui dua orang sahabat baiknya Bakar dan Husin yang sedang melepak dengan kaki yang berbalut simen. Ini kerana dia baru sahaja mengalami kemalangan motosikal.

Bakar: (Sambil ketawa tanpa simpati).

Amin, lawanya 'stokin' kau. Beli kat mana? Hahaha...

Husin: (Turut ketawakan Amin). Yela, Besar lak tuh. Boleh masuk 2 kaki sekali. Kahkahkah...

Amin: (Dengan muka sedih). Aku jatuh motor lah.

Bakar: Tu la... Kalau dah tahu kaki tu pendek tak payah lah gatal nak bawa motor.. Hahaha... (Masih lagi gelakkan Amin)

Amin: Tapi, aku jatuh pakai motor kau, Bakar...

Bakar: Tidak!!!.. TZM aku.. Kau kejam, Amin. (Dah menangis..)

Melihat kan keadaan itu semakin kuat pula si Husin ketawakan kedua-duanya.

Amin: Lepas tu pulak kan...

Husin: Ha ah.. ( sambil gelak...)

Amin: Aku terlanggar pulak awek kau, Rosnah. Sekarang tengah ICU kat hospital.

Husin: Tidak!!!... Awek aku..( Kali ini dia ni pula menangis..)

Moral: Jangan gelakkan orang.
read more
0 comments

POOL SHOW

read more
0 comments

AMAZING ( LION KISSES RESCUER )

read more
0 comments

When The Boss Is Calling

read more
0 comments

Era FM Radio Online

>
read more
0 comments

Kisah Pahit Seorang gadis

Salam sejahtera buat pembaca-pembaca sekalian, berjumpa lagi kita dalam
sensasi yang merupakan satu laman web yang cukup hangat kini dengan
kisah-kisah dan pengalaman-pengalaman yang cukup meransang nafsu
pembaca-pembaca sekalian. Namun kali ini apa yang ingin saya tampilkan
ini adalah satu kepuasan nafsu yang cukup membuatkan mangsa menderita
sehingga kini.

*****

Semenjak kematian ibunya, Haryani yang baru berumur 14 tahun terpaksa
mengambil alih tugas ibunya menjaga adik-adiknya seramai tiga orang.
Setiap pagi ia terpaksa bangun awal untuk menyiapkan bekalan
adik-adiknya yang semuanya bersekolah kerana ingin mengurangkan kos
pembelanjaan yang ditanggungi oleh bapanya. Setiap pagi jugalah adiknya
Sarimah 12 tahun membantu Haiqal dan Haizam yang belajar di tahun 3 dan
Tahun 1 menyediakan pakaian dan membantu adik-adiknya memakai pakaian
sementara menunggu kakaknya Haryani menyediakan sarapan dan memasakkan
sedikit makanan untuk ayahnya bila pulang dari kerja nanti. Pak Abbas
sudah menjadi rutinnya, awal-awal pagi telah turun dari rumah untuk
pergi menoreh getah.

"Imah, Haiqal.. Haizam, cepat nanti terlambat pula kita ke sekolah"
jerit Yani yang sudah bersiap untuk sama-sama dengan adiknya mengorak
langkah sejauh 1km setiap pagi untuk sampai ke sekolah.

Setelah pulang dari sekolah ia terpaksa melupakan hasratnya untuk
berehat kerana terpaksa mencuci pinggan mangkuk, membasuh pakaian dan
mengemas rumah. Hari demi hari yang dilaluinya membuatkan ia mula merasa
letih untuk melengkapkan rutin hariannya yang kian menyukarkannya. Namun
untuk menyuarakan kepada ayahnya untuk tidak bersekolah lagi, terasa
begitu sukar untuk ia melafazkannya kerana sikap ayahnya yang cepat naik
angin membuatkannya ia melupakan sementara hasratnya untuk memberitahu
ayahnya.

Suatu hari, Yani datang kerumahku dengan membawa kain bajunya. Aku
sedikit teperanjat bila malam-malam begini Yani boleh berada di hadapan
rumahku. Haryani merupakan adik angkatku sewaktu aku mengikuti program
anak angkat yang telah diadakan di kampungnya. Yani tidak berkata
apa-apa tetapi dari kejernihan air matanya yang turun membasahi pipinya,
aku dapat merasakan yang Yani sedang menghadapi masalah. Aku menjemput
Yani masuk dan menyuruh Kak Asmah menyediakan minuman untuk Yani.

Aku bertanya dengan Yani kenapa datang malam-malam begini. Melihatkan
wajahnya yang tertunduk sayu, aku dapat merasakan yang dirinya mempunyai
masalah yang besar. Yani tidak menjawap ia melihat mukaku dan linangan
air mata kembali bercucuran membasahi pipinya yang gebu itu. Aku
memegang tangannya dan mengharapkannya dapat menenangkan keadaan. Aku
menyuruhnya menceritakan apakah yang telah berlaku.

Setelah selesai makan, adik-adikku semuanya sibuk mengemas buku dan
menyiapkan kerja sekolah. Aku pula mengemas pinggan untuk dicuci kerana
esok tidak kelam-kabut kerana segala telah akuselesaikan pada malam ini.
Setelah siap mengemas aku naik ke atas, aku lihat adik-adikku telah
masuk ke bilik untuk tidur. Aku masuk ke bilik untuk mengambil buku
sekolahku. Melihat adik-adikku yang bergelimpangan tidur, aku merasa
sebak kerana di usia yang kecil mereka telah kehilangan kasih sayang
dari seorang ibu. Baru sahaja aku hendak membuka buku latihanku,
terdengar jeritan suara ayah dari dalam bilik.

"Yani.. Yani ambil minyak angin atas almari tu bawak sini" suaranya ayah
nyaring kedengaran memecahkan suasana malam.
"Ni minyaknya ayah," aku menghulurkan kepada ayahku namun ia tidak
mengambilnya.
"Kau tolong urutkan badan ayah ni, sengal-sengal pulak rasanya" terus ia
meniarap di atas tilam dan menarik sedikit kain pelikat yang dipakainya
ke bawah sedikit agar memudahkan untuk aku mengurutnya.

Aku tanpa banyak membantah, terus menuangkan minyak di atas badannya dan
menyapu seluruh badannya dengan minyak panas tadi. Aku terus
menekan-nekan belakangnya mengikut apa sahaja gerakan tanganku kerana
aku bukannya reti sangat nak mengurut tetapi mengenangkan ayah yang
suruh terpaksa juga aku menurutinya. Aku lihat mata ayahku sesekali
terpejam rapat, aku pun tak pasti samada ia sakit ataupun sedap sebab
diurut oleh aku.

"Urut bawah sikit, ni ha.. Kat pinggang ayah ni," tangannya dihalakan ke
belakang pinggangnya.
"Ayah.. Dah lama dah ni, Yani penatlah.." aku terus memperlahankan
urutan tanganku.
"Ni.. Sikit aje lagi.. Bahagian dada ayah ni.." badannya di terbalikkan
menghadap aku.
"Ayah urutlah sendiri, dada ayah tu " aku menghulurkan minyak kepadanya.
"Kau ni kenapa malas sangat.. Aku suruh sedikit aje dah malas, kalau aku
larat takan aku suruh engkau" wajahnya mula merah, mungkin marah dengan
kata-kataku tadi.
"Saya bukan malas ayah tapi saya pun penat jugak, besok dah kena bangun
awal pagi lagi" aku memberikan penjelasan agar ia tidak memarahiku.
"Haa.. Asyik mengeluh penat aje, dah tak payah sekolah lagi duduk aje
dekat rumah" ia bingkas bangun dan menolak aku ke bawah.

Terjelepuk aku jatuh, terperanjat dengan tindakan ayah yang tiba-tiba
berangin. Kain yang aku pakai terselak menampakkan pangkal pehaku. Aku
lihat mata ayah tak berkelip melihat pehaku. Aku segera menutupnya dan
cuba untuk bangun. Namun syaitan mana yang telah merasuk ayah, ia sentap
tanganku dan menghumban aku ke atas tilam. Aku menjadi takut dengan
tindakannya seperti orang yang telah dirasuk.

"Ayahh.. Jangan ayah.. Ni Yani anak ayahh, sedarlah ayah.." air mataku
mula mengalir mengenangkan musibah yang akan melanda.
"Kau tahu tak, aku ni lagi penat.. Siapa yang peduli?" mukanya semakin
merah bagai harimau nak menerkam mangsa.
"Ayahh.. Ayahh.. Cakap sahaja apa yang perlu saya bantu.., makan-minum,
pakaian, apa lagi yang saya boleh buat untuk tidak menyusahkan ayah?"
badanku terasa mengigil melihat ayah yang sedemikian rupa.

Ayah sememang sudah dirasuk, apa yang aku lakukan tidak memberi makna
kepadanya. Tangan yang kasar itu terus menekan tanganku kiri dan kanan.
Aku cuba menolak tangannya dari terus menindih tanganku, namun siapalah
aku untuk melawan tenaga yang sudak dirasuk syaitan itu. Nafsunya telah
menguasai diri, mulutnya terus mencium leherku dan menjilat-jilat
telingaku. Segala tenagaku yang kukeluarkan untuk menepis asakan ayah
nampaknya tidak bermakna langsung. Apa yang boleh aku lakukan hanya
menangis mengenang nasib yang gelap yang bakal aku lalui.

"Ayah.. Tolonglah ayah.. Ayahh jangan buat Yani macam ini.." tolakanku
semakin tak terdaya.
"Kau ikut sahaja apa kemahuanku" suaranya lembut disebalik telingaku.
"Ayah sedarlah.. Apa yang ayah lakukan ini.. Ini anak ayah.." titisan
air mataku terus membasahi pipi.

Kata-kataku terhenti bila mulutnya terus bersatu dengan mulutku, aku
cuba mengelak ke kiri dan kekanan tetapi satu tamparan yang hebat
hinggap di pipiku. Kini aku sudah tidak berdaya lagi, melawan pun tiada
guna pasti ia akan melakukan jua. Aku hanya membiarkan ia terus
memuaskan nafsunya terhadap aku. Tanpa belas kasihan, bajuku direntap
kuat olehnya. Berbekalkan suasana malam dan terangan cahaya bulan, aku
terus diasak oleh ayahku. Aku pun tidak tahu samada adik-adikku yang
lain sedar atau tidak. Bra yang ku pakai mula terlepas dari menyaluti
gunungku dari dicorobohi oleh pandangan mata yang selama ini sering
mencuri-curi pandang kerana payudaraku agak besar juga pada peringkat
umur sepertiku ini. Bagaikan seorang yang kehausan, habis putingku yang
baru sahaja hendak membesar disedut-sedutnya dengan lahapnya. Terasa
juga kesedapan bila ia meramas-ramas dan menjilat-jilat putingku yang
berwarna kemerah-merahan itu.

Sudahlah aku dipaksa melayan nafsunya, malah tubuh aku juga turut
menjadi mangsa keganasan mulutnya. Kesedapan yang baru hendak kurasai
hilang bila ia mula mengigit-gigit putingku dan badanku sambil meramas
terus payudaraku. Kini tangan pula terus meliar mencari simpulan kain
batik yang ku pakai. Aku cuba melarangnya dari terus melakukannya namun
sekali lagi tangannya hingap di mukaku. Hanya air mata sahaja yang dapat
menemani keperitan yang kurasai kini. Melihat diriku yang tidak melawan
lagi, ayah terus melucutkan kainku. Aku yang sememang di sebelah malam
tidak pernah memakai seluar dalam maka terus terselah cipapku yang baru
nak menembam di hadapan muka ayahku dengan jelas tanpa diselindungi oleh
bulu-bulu halus kerana aku baru lepas mencukurnya.

"Ayahh.. Tolonglah jangan mengapa-ngapakan Yani, Yani ni anak ayahh" aku
masih lagi cupa untuk melembutkan hatinya.
"Kau boleh diam tak, nanti aku lempang lagi muka kau tu" suara ayah
cukup mengerunkan aku.

Ayah tidak menunggu lama, habis segala sudut cipapku dijilatnya. Jarinya
terus mengentel-gentel biji kelentitku yang sememangnya tersentil
disebalik cipapku. Manakala lidahnya terus dijelir-jelirkan menembusi
tasik maduku yang pertama kali disentuhi oleh lelaki bila ku dewasa
kini. Aku rasa dah tidak tahan bila terus diperlakukan sedemikian rupa.
Aku tekan kepala ayahku ke atas cipapku agar ia dapat terus menyelami ke
dalam lubuk madu di dalam tasikku. Akhirnya saat yang tidak pernah ku
lalui, buat pertama kali, mencurah-curah air pejal keluar dari dalam
vaginaku. Naik terangkat punggungku menahan seribu kenikmatan yang
diberikan oleh ayahku walaupun secara paksa. Daripada menanggung sakit,
baik rasanya aku melayan terus nafsu buas ayahku.

"Arghh.. Urghh.. Ehmm" hanya itu sahaja yang dapat aku suarakan.

Melihatkan aku yang terkulai kelemasan, ayah sudah mula membuka kain
sarung yang dipakainya, kini kami sama-sama berada diatas katil ayahku
tanpa seurat benang pun menutupi kami berdua. Ayah membuka pehaku
seluas-luasnya. Apa yang boleh aku buat hanya pasrah sahaja kerana malam
ini pasti mahkota suciku yang kujaga selama 14 ini akan hilang disantap
oleh ayahku sendiri. Aku hanya menunggu dengan seribu debaran. Tidak
sanggup rasanya hendak melihat batang kepunyaan ayahku. Dalam suasana
yang samar itu ayah mula mengaturkan permainan syaitannya. Nafsunya yang
memberontak menghilangkan kawalan akalnya. Ia mula mengesel-geselkan
kepala cendawannya ke atas cipap aku, Aku yang baru sahaja kejang dalam
kenikmatan yang diberikan oleh ayahku mula terasa kembali kegelian bila
ia memain-mainkan kembali biji kelentitku dengan batangnya.

Perlahan-lahan ayah menghalakan batangnya kelubang cipapku. Ia mula
menekan batangnya ke dalam cipapku. Namun terlalu sukar baginya untuk
memasukkan batangnya untuk memecah masuk lubuk maduku. Ia menyapu
sedikit lendiran minyak urut yang kuberikan kepadanya ke hujung
batangnya bagi melicinkan perjalanannya.

"Aduhh.. Ayahh.. Sakit, aduh sakit ayahh" begitu pedih rasa cipapku bila
kurasakan ada seketul daging pejal mula menerokai lurang di dalam cipapku.

Ayah menarik kembali, batangnya, ia masukkan masukkan dua jarinya ke
dalam cipapku dan memain-mainkan di dalamnya. Aku terasa ngilu dan sakit
bila ia terus memainkan jarinya mungkin untuk membesarkan sedikit lubang
vaginaku. Bila ia merasakan air dalam cipapku cukup untuk melicinkan
kemasukkan batangnya, ia mula memasukan lagi batangnya.

Sekali tekan, seinci masuk ditarik lagi.. dua kali tekan tiga inci
masuk.. Ditarik lagi tiga kali tekan, "Urghh.. Sakitnya.." lelehan air
jernih membasahi pipiku.

Tidak dapat kuceritakan betapa perit dan sakitnya luring vaginaku bila
selaput daraku telah dipecahkan oleh ayahku. Jeritan kesakitan yang
kualami tidak sedikitpun memberikan ruang untuk ayahku membehentikan
tindakan ganas nafsu serakahnya. Malah semakin cepat sorong dan tariknya
bila melihat aku sudah mula senyap dalam linangan air mata yang terus
turun bercucuran bersama seribu kegelapan masa depanku. Jika ibu masih
ada tentu perkara ini tidak akan berlaku. Aku pernah menyuarakan
pendapat agar ayahku berkahwin lagi bila melihatkan ia hidup keseorangan
dan ringan sedikit tugasku untuk menjaga adik-adik serta mudahlah untuk
aku menumpukan pada pelajaranku.

Ayah masih dengan sifat barannya, aku pula yang menerima hendikan
darinya kerana tidak tahu bahawa hidupnya kini ibarat "kais pagi makan
pagi kais petang makan petang", tetapi ayah juga perlukan seseorang
untuk mengisi kesunyian dirinya dan lihatlah sekarang ni aku pula yang
jadi tempat untuk ia memuaskan nafsu. Siapa sangka, cadar ini jugalah
yang dipakai oleh ibuku sewaktu melihat gambar pengantin yang ibu simpan.

"Ayah.. Cuckuplah tu ayahh.. Yani sakit sangat ni" lelehan air turun
mengalir di cipapku membasahi cadar peninggalan ibuku.

Ayah tidak mempedulikan esakkanku, Aku lihat batangnya keluar dan masuk
di dalam cipapku. Pelayarannya harus diteruskan bagi menerokai lubuk
yang baru dijumpainya. Setelah agak lama dengan posisi melentang, ia
memusingkan pula punggungku menghadapnya. Tanganku meramas cadar yang
terus berselerak di atas katilnya. Dengan gaya "Doggie Style" habis
punggungku di asak oleh badannya yang sasa itu.

Aku mula merasa sedap dan ngilu bila tolakan batang terus menerjah masuk
mencecah dasar dalam vaginaku, tangan yang berurat-urat itu terus
meramas-ramas puting kecilku yang mula mengeras naik akibat tidak tahan
dengan kenikmatan yang baru bermula ini. Namun baru sahaja aku hendak
merasai kenikmatan pertama ini. Ayah telah dulu mensasarkan meriamnya di
atas belakang badanku.

Crott.. Crott.. Arghh... Ulelehan-lelehan air hangat mengalir penuh di
atas belakang badanku.

Aku yang belum sempat mencapai kemuncak merasa sedikit hanpa atas kerana
ayah telah sampai ke garisan penamatnya, namun aku tetap bersyukur
kerana penderitaan aku malam ini telah berakhir. Ayah terus merebahkan
badannya di sebelahku. Namun ia sempat berberi amaran kepadaku agar
jangan menceritakan perkara ini kepada sesiapa jika tidak mahu melihat
adik-adikku teruk dipukulnya. Aku segera memakai kembali pakaianku dan
segera meninggalkannya.

Aku masuk bilik dengan seribu kekesalan namun biarlah aku sahaja yang
menanggung kesedihan ini dari melihat adik-adikku diherdik dan dipukul
oleh ayahku. Akhirnya terlena juga aku malam itu bersama linangan air
mata yang hampir kering memikirkan kegelapan masa depan yang akan aku
lalui.

Pagi itu aku terlewat bangun kerana terlalu letih dan penat melayan
nafsu buas ayahku malam tadi, mujurlah adikku mengejutkan aku. Aku cuba
bangun untuk ke dapur menyiapkan sarapan dan bekalan adik-adikku untuk
ke sekolah tetapi aku rasakan kepalaku cukup berat untuk bangun. Aku
memanggil adikku Imah agar membantuku memanaskan nasi dan lauk semalam
untuk dibawa bekal ke sekolah dan memakan biskut yang ada untuk sarapan.

Aku cuba bangun juga ke bilik air dan terasa begitu perit lubang
vaginaku terkena air, aku segera mencuci dan kembali ke bilik kerana
kurasakan badanku melayang-layang. Adik-adikku semuanya telah pergi ke
sekolah. Aku melelapkan mata kembali kerana badanku terasa begitu lemah
untuk bangun pagi itu.

Baru sahaja aku hendak melelapkan mata, aku merasakan seperti ada orang
yang menyelak kainku. Aku cuba membuka mata dan dalam samar-samar aku
dapat merasakan tubuh ayahku mula menindih aku kembali. Aku sudah tidak
larat lagi untuk melawan kerana tubuhku begitu lemah. Aku hanya
membiarkan sahaja baju dan kainku dibukanya, lagi pun adik-adikku telah
pergi ke sekolah dan aku tidak mahu kerana keengganan aku, adik-adikku
pula nanti yang menjadi mangsa. Kini aku mula merasa kenikmatan bila
payudaraku diramas dan dijilatnya, namun ia tidak menunggu lama kali
ini. Mungkin kerana sudah tidak tahan melihat aku yang terdampar tanpa
rela terus menerima asakan dari batangnya menembusi lubang cipapku.

Hentakan-hentakan yang dilakukan olehnya kini sudah berkurangan
kesakitannya, malah kini sorongan-sorongan yang dilakukan olehnya
menaikkan nafsuku pula. Aku terus menerima dan memberi kerana pagi ini
aku mahu sama-sama mencapai kumuncaknya bersama-sama ayahku. Pagi ini
aku dapat lihat batangnya yang sederhana besar dan panjangnya itu
menerjah masuk ke dalam lubang vaginaku. Perjalanan yang dilaluinya
disertakan dengan gentelan-gentelan terus ke aats biji kelentitku. Aku
sudah tidak dapat menahan lagi.

"Urghh.. Arghh.. Ehmm" terangkat punggungku dalam kekejangan mengakhiri
klimakku yang pertama kali sampai dalam perjuangan ini.

Baru kutahu betapa nikmatnya bila mencapai kenikmatan bersama dengan
tolakan dan tarikan batang dari seorang lelaki. Aku tidak menunggu lama,
tidak sampai lima minit kini ayahku pula mencapai kenikmatan buat kali
kedua bersama dengan aku. Air-air pejalnya menembak tepat ke arah
mukaku. Aku sedikit peranjat kerana mataku yang terpejam rapat,
tiba-tiba dibasahi dengan air hangat dari ayahku. Ayahku sempat mencium
bibirku sebelum meninggalkan aku keseorangan di dalam bilik dan aku
terus terlelap dengan tubuh badanku hanya ditutupi oleh selimut yang
melindungi tubuhku tanpa seurat benang ini.

*****

Begitulah Abang Zack, tubuh Yani ini bagaikan patung bernyawa yang hanya
menjadi perhiasan sahaja di dalam rumah itu, walaupun puas dikerjakan
oleh ayahku namun aku tidak boleh berbuat apa-apa. Tidak kira siang atau
malam, bila ada sahaja kelapangan waktu pasti diri ini menjadi mangsa
nafsunya. Yani sekarang pun tidak dibenarkan pergi ke sekolah atau
keluar rumah kerana takut Yani menceritakan kepada kawan-kawan. Yani
sedar kini tiada gunanya Yani hidup tetapi menyenangkan adik-adik yang
lain Yani terpaksa merelakan diri ini mengantikan tepat ibu.

Aku menyuruhnya berehat kerana aku perlu ke rumahnya untuk membawa
adik-adiknya yang lain keluar sebelum menjadi mangsa ayah sendiri yang
tidak berperikemanusian. Aku segera melapor kepada polis dan menangkap
bapanya pada malam itu juga. Kini Yani selamat setelah di tempatkan
bersama anak-anak yatim yang lain di rumah Kebajikan. Semoga ada sinar
kebahagian di hari esok buat Yani dan adik-adiknya.

Namun kini telah lama aku tidak dapat menghubunginya. Apa yang aku tahu
Yani kini telah menghabiskan alam persekolahannya. Aku cuba juga
mencarinya di tempat ia bekerja tetapi masih tidak bertemu. Melihat diri
adik-adiknya yang kini telah membesar bersama rakan-rakan yang lain yang
senasib dengannya, aku berasa bertuah kerana masih mempunyai ayah dan
ibu untuk menjaga aku walaupun kasih dan sayangnya agar berkurangan
terhadap aku bila ku dewasa.

Pada suatu hari yang tidak kusangka, aku ditegur oleh seorang gadis
sewaktu berjalan-jalan di pusat membeli belah

"Abang Zack.. Lama tak jumpa ye" dan apabila aku menoleh, sebujur tubuh
yang selama in ku cari berdi didepanku.
"Haryani" perhatian tetumpu penuh pada seorang gadis jelita yang berdiri
di depanku kini.

Kepada pembaca-pembaca yang mempunyai pengalaman suka dan duka, bolehlah
mengirimkan cerita kepada saya untuk sama-sama berkongsi pengalaman
bersama pembaca-pembaca yang lain.
read more
0 comments

Tips:Nama2 Jepun Pilihan

Dibawah ialah selingan untuk mengubat rasa mengantuk



Selamat membaca!


>> 1.Yg pemarah- KEJI CACIMAKI
>>
>> 2. Yg tak suka brg mahal- SATO SUKAMURA
>>
>> 3. Yg bisu- KITA TADASUARA
>>
>> 4. Yg suka makan tose- NANACHI HITOSE
>>
>> 5. Yg suka lagu blues- APO NADIKATO
>>
>> 6.Yg suka belajar- ASIKO ULANGKAJI
>>
>> 7. Yg kerap bikin ribut- WAKASI HURUHARA
>>
>> 8. Yg masih bujang- MATIMATI TAMOKASI
read more
0 comments

Cerita Seram Ganaz-Canibbal Raisin

Amat, Abu dan Budin tersesat di dalam hutan sewaktu memburu. Mereka
kemudiannya ditangkap oleh sekumpulan orang asli yang merupakan
cannibal.
Sewaktu dihadapkan ke ketua puak cannibal, ketua puak mengatakan mereka
tidak akan dijadikan sup dan dimakan jika mereka lepas ujian yang akan
diberikan. Mereka dikehendaki pergi ke dalam hutan dan mencari 10 buah
yang sama jenis. Lalu mereka pun pergi la ke dalam hutan bersama2
beberapa orang asli yang akan mempastikan mereka takkan lari.

Amat kembali dan membawa 10 biji buah epal. Ketua puak cannibal itu
kemudiannya berkata "Kamu dikehendaki menyumbat kesemua buah2 tersebut
kedalam lubang bontot kamu tanpa sebarang ekspressi diwajah kamu atau
kamu akan dimakan!". Maka bermulalah sesi menyumbat buah epal ke dalam
lubang bontot Amat, SATU!!! jerit semua orang-orang asli. Belum sempat
epal kedua disumbat, Amat sudah menjerit kesakitan, lalu Amat diikat dan
diletak dalam kawah besar untuk direbus jadi sup.

Abu pula kembali membawa 10 biji anggur. Ketua puak menerangkan perkara
yang sama kepada Abu. Abu merasa takdelah susah mana. Dari jauh Amat
mendengar orang-orang asli menjerit SATU!!! DUA!!!! TIGA!!! EMPAT!!!
LIMA!!! ENAM!!!
TUJUH!!! LAPAN!!!!, tiba-tiba Amat terdengar Abu ketawa terbahak-baha.
Beberapa minit kemudian Abu diletakkan bersebelahan Amat dalam kawah
besar.

"Weiii yang ko gelak apehal???...ko dah nak lepas tadi dah!!" bentak
Amat.

Abu jawab "takleh tahanla beb...tengah aku relax2 sumbat anggur tiba2
Budin balik bawak durian 10 bijik".
read more
0 comments

Berita Terkini-Kes Mencabul Menantu

Alor Setar - Seorang lelaki berumur 48 tahun telah ditahan
polis hari ini kerana telah mencabul kehormatan menantu perempuannya.
Kejadian dikatakan berlaku lebih kurang pukul 11 pagi apabila
tertuduh dikatakan telah masuk ke dalam bilik menantunya yang
pada masa itu tinggal berseorangan kerana suaminya telah pergi
bekerja.. Tertuduh kemudian dilaporkan telah memaksa mangsa menanggalkan
bajunya lalu tertuduh telah meramas dan menghisap buah dada
mangsa. Jiran-jiran dapat menangkap tertuduh setelah mendengar
jeritan mangsa lalu membawanya ke balai polis.

Di balai polis, suami mangsa, iaitu anak lelaki tertuduh, terus
meluru kepada ayahnya dengan perasaan marah bercampur kesal. Si
anak dengan menahan sabar berbaur kemarahan, dengan nada suara
menggigil kerana menahan amarah yang amat sangat, lalu bertanya
kepada ayahnya, "Ayah..... naper ayah buat camni ha? Ayah dah
hilang akal ke? Tak malu ke?

Mana kami nak letak muka, ayah? Kenapa ayah? why?
why? why?"
Si ayah pun dengan tenang lagi selamba menjawab, "Ooh... malu
konon... apa yang nak dimalukan?" Berdesing telinga si anak
apabila mendengar jawapan ayahnya. "Apa??!! Tak malu??!!! Badan
si anak telah menggeletar teramat kerana cuba menahan marah. "Dah
tu......" tempelak si ayah, "yang kau tu dulu hisap buah dada
bini aku, aku tak kisah pun. Takkan skang ni aku nak hisap buah dada
bini kau pun tak boleh??? Kena adil laaa!!!"


Si anak terus jadi sawan mendengar jawapan ayahnya.

muahahahah......


sekian.. dah pegi sambung keje!
read more
0 comments

Jokes:Italian Girl

woman goes to Italy to attend a 2-week,
company training session.
H er husband drives her to the airport and wishes
her to have a good
trip. The wife answers: "Thank you honey, what
would you like me
to bring for you?"
The husband laughs and says: "An Italian
girl!!!"
The woman kept quiet and left.
Two weeks later he picks her up in the airport
and asks: "So,
honey,
how the trip was?"
"Very good, thank you." "And, what happened to
my present?"
"Which present?" She asked.
"The one I asked for - an Italian girl!!"
"Oh, that" she said
"Well, I did what I could; now we have to wait
for nine months to
see if it is a girl!!!"
read more
0 comments

Warkah Untuk Mak...

Mak.....
Terlalu bosan rasanya duduk membilang hari.....
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan
sejuk syahdu masih terasa lagi nih....
Mak tau tak.....
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiter dewasa.....
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh.....
nak tinggal kan anak2 mak..... nak tinggal kan dunia fana ni.....
mak macam dan sedia.....
Seminggu sebelum tu.....mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai.....
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu....
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih..... kakak pun rasa hairan.....
mak tak penah buat gitu..... pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak.....
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran diam ......
kengkadang siaran indonesia ...mak terus tekun menganyam...
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringi
mak ke kuburan...
Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2....
pastu mak jemur karpet-karpet. ..
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..mak biarkan ruang tu kosong..
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..
paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemas
mak..
ada kat dalam almari.....
ada kat dalam dalam beg.....
ada dalam ASB.....
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi....
ada kat dalam gulung tikar.....
masa tu mak perasan takk..??
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar...kiter
kata mak ni memang pesenn lama laaa...
mak cuma gelak jer...
eeemmm..bahagiaa nya saat ituu..
Mak.....
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 s akit perut.....
bila malam tu kiter sampai dari KL.....mak dah dalam kesakitan.
Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk.....
mak tetap takmau pi hospital.... .
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk..
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital.... .
tapi kiter berkeras juga pujukk..
nanti di hospital ada doktor...ada ubat untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer..
Mak tetap tak bersetuju... ..mak memang degil..
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk....
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit kami adik
beradik sepakat hantar juga mak ke hospital.... ..
Mak.....
amponkan kami semua...
kami nak mak sehat...
kami sayang mak...
kami tak mau mak sakit...
kami terpaksa juga hantar mak ke hospital....
ampon kan kami yer mak....
Mak.....
Malam itu abang bawa mak k e hospital dan itu lah pertama dan
terakhir kali mak naik kereta kiter...
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak, kiter kata nak beli kereta....
Mak asyik tanya ajer..cukup ker duitt..
kiter jawab pula...kalau tak cukup, mak kan banyak duit... mak gelak ajerr.....
Lepas tu bila kereta kiter sampai....mak buat kenduri kesyukuran.. ....
Dan kiter masih ingat lagi...bila kiter eksiden terlanggar kelinn naik motor.....
Punya la kiter takut...kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat
mak.....
Bila balik sahaja kampong....kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj.....
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek...mak tanya kenapa...?
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga.....
Mak....tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau...
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar...
mak, kiter menipu mak kan ...ampon kan kiter....
Mak.....
Jam 4.30 pa gi 19/08 /2006
Bila tiba aja kat hospital.... nurse tengah balut mak dengan kain putih.....
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital...
Mesti mak nampak abang cium dahi mak.....
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak....
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu...
mesti mak nampak semua tu kann...kann. .kannn
Mak tau tak....
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar...
Adik kat sebelah diam melayan perasann...
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini...
jalan di depan terasa makin kelam.....
airmata dah tak mampu di tahan....
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela...
Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga...
di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang..kosong. ...sekosong hati ini.....
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar
suasananya.. ... terasa syahdu dan s ayu gitu...dinginnnn. ....
Mak.....
Kiter masih ingat lagi...
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak...
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan .....
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi....
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak.....
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan.....
Mak perasan tak...?
Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter.....
Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak jangan buat
gitu...jangan nangis ya.."
Bila makcik tu kata gitu...
lagi laaaa laju airmata ni..tapi kiter kawal supaya tak menitik atas mak....
Mak.....
Sampai takat ini surat ni kiter tulis..... kiter nangis ni.....
Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi.... Takder orang yang bangun lagi.....
kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" kiter sedih...kiter rindu kat mak..!
Takpa la.....nanti bila kita selesai sembanyang subuh, kiter baca yassin untuk mak...
mak tunggu ya..!
Mak..
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya... .
Semua anak2 mak mengelilingi mak...menatap wajah mak buat kali terakhir....
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja...
Mak rasa tak....masa tu kiter sentuh dahi mak....
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk.....
Kiter tak mampu nak cium mak...kiter tak daya....
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar...
Airmata kiter tak boleh tahan....
Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak...
tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak....
Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah....
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik...
badan akak terasa panas...
makk...anak mak yang seorang tu demam....
Mak tauu...cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanah perkuburan.. .
Mak.....
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi...
Begitu terasa kehilangan mak...boleh kata setiap malam selepas
maghrib anak mak ini berendam airmata...
Dan sampai satu tahap....masa tu malam jumaat selepas maghrib...
Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. ....
entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi...
semakin kiter tenung terasa semakin sayu...tangisan tak dapat dibendung...
Mak tauu...kiter cuba bertahan... memujuk diri sendiri tapi tak juga reda...
Kiter rasa nak telefon mak... nak cakap dengan mak....
anak mak yang ni dah tak betul kan ...????
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong...
Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis lagi... Puas la kakak memujuk kiter...
Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak..nanti kalau
gini ajer mak yang susah kat sana ..."
Dan akhirnya akak juga nangis..... Agaknya mak nampak adegan tu...
sebab malam jumaat kata orang roh balik rumahh... mengharap sedekah da ri anak2 nya...
Mak tau tak...di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke hulu hati...
rasa nyilu sangat... menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam dada ni....
Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma...hanya sedekah al-fatihah kiter berikan.....
Mak....
cukup la sampai sini dulu....
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu.... kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid...
selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan ....
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak... esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula....
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih...
pastu kawan kiter bgtau...simpan je buat kenangan..
Kiter cuma tau alamat ni aje... Takper yer mak...kiter kasi orang lain baca...
Kiter stop dulu...sebab kawan kiter dah lama tunggu tu...
akhir kata untuk mak, I LOVE YOU SO MUCH dan jutaan terima kasih
kerana membesarkan kiter... memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk sekolah.. sampai masuk unibesiti..
sampai kiter boleh rase naik kapal terbang... boleh rasa duduk kat negara orang...
sampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas..
Sekian terima kasih.
Yang Benar
Anak mak yang dah tak degil
read more
0 comments

Aduh Ayah!!

Aku adalah anak tunggal. Ibuku adalah seorang wanita yang disiplin dan
agak keras sedangkan ayahku kebalikannya bahkan bisa dikatakan bahwa
ayah di bawah bendera ibu. Bisa dikatakan ibulah yang lebih mengatur
segala-galanya dalam keluarga. Namun, walaupun ibu keras, di luar rumah
aku termasuk cewek bandel dan sering tukar-tukar pacar, tentunya tanpa
sepengetahuan ibuku. Tapi suatu saat, pada saat aku duduk di kelas 2
SMA, ibuku pergi mengunjungi nenek yang sakit di kampung. Dia akan
tinggal di sana selama 2 minggu. Hatiku bersorak. Aku akan bisa bebas di
rumah. Tak akan ada yang memaksa-maksa untuk belajar. Aku juga bebas
pulang sore. Kalau Ayah, yah.. dia selalu kerja sampai hampir malam.

Pulang sekolah, aku mengajak pacarku, Anton, ke rumah. Aku sudah
beberapa kali mengadakan hubungan kelamin dengannya. Tetapi hubungan
tersebut tidak pernah betul-betul nikmat. Selalu dilakukan buru-buru
sehingga aku tidak pernah orgasme. Aku penasaran, bagaimana sih
nikmatnya orgasme?

Singkat cerita, aku dan Anton sudah berada di ruang tengah. Kami merasa
bebas. Jam masih menunjukkan angka 3:00 sedangkan ayah selalu pulang
pukul enam lewat. So, cukup waktu untuk memuaskan berahi. Kami duduk di
sofa. Anton dengan segera melumat bibirku. Kurasakan hangatnya bibirnya.
"Ah.." kurangkul tanganku ke lehernya. Ciumannya semakin dalam. Kini
lidahnya yang mempermainkan lidahku. Tangannya pun mulai bermain di
kedua bukitku. Aku benar-benar terangsang. Aku sudah bisa merasakan
bahwa vaginaku sudah mulai basah. Segera kujulurkan tanganku ke perut
bawahnya. Aku merasakan bahwa daerah itu sudah bengkak dan keras. Kucoba
membuka reitsleting celananya tapi agak susah. Dengan segera Anton
membukakannya untukku. Bagai tak ingin membuang waktu, secara bersamaan,
aku pun membuka kemeja sekolahku sekaligus BH-ku tapi tanpa mengalihkan
perhatianku pada Anton. Kulihat segera sesudah CD Anton lepas,
senjatanya sudah tegang, siap berperang.

Kami berpelukan lagi. Kali ini, tanganku bebas memegang burungnya. Tidak
begitu besar, tapi cukup keras dan berdiri dengan tegangnya. Kuelus-elus
sejenak. Kedua telurnya yang dibungkus kulit yang sangat lembut, sungguh
menimbulkan sensasi tersendiri saat kuraba dengan lembut. Penisnya
kemerah-merahan, dengan kepala seperti topi baja. Di ujungnya berlubang.
Kukuakkan lubang kecil itu, lalu kujulurkan ujung lidahku ke dalam.
Anton melenguh. Expresi wajahnya membuatku semakin bergairah. "Ah.."
kumasukkan saja batang itu ke mulutku. Anton melepaskan celana dalamku
lalu mempermainkan vaginaku dengan jarinya. Terasa sentuhan jarinya
diantara kedua bibir kemaluanku. Dikilik-kiliknya klitorisku. Aku makin
bernafsu. Kuhisap batangnya. Kujilati kepala penisnya, sambil tanganku
mempermainkan telurnya dengan lembut. Kadang kugigit kulit telurnya
dengan lembut.

"Nit, pindah di lantai saja yuk, lebih bebas!"
Tanpa menunggu jawabanku, dia sudah menggendongku dan membaringkanku di
lantai berkarpet tebal dan bersih. Dibukanya rok abu-abuku, yang tinggal
satu-satunya melekat di tubuhku, demikian juga kemejanya. Sekarang aku
dan dia betul-betul bugil. Aku makin menyukai suasana ini. Kutunggu, apa
yang akan dilakukannya selanjutnya. Ternyata Anton naik ke atas tubuhku
dengan posisi terbalik, 69. Dikangkangkannya pahaku. Selanjutnya yang
kurasakan adalah jilatan-jilatan lidahnya yang panas di permukaan
vaginaku. Bukan itu saja, klitorisku dihisapnya, sesekali lidahnya
ditenggelamkannya ke lubangku. Sementara batangnya tetap kuhisap. Aku
sudah tidak tahan lagi.

"Ton, ayo masukin saja."
"Sebentar lagi Nitt."
"Ah.. aku nggak tahan lagi, aku mau batangmu, please!"
Anton memutar haluan. Digosok-gosokannya kepala penisnya sebentar lalu..
"Bless.." batang itu masuk dengan mantap. Tak perlu diolesi ludah untuk
memperlancar, vaginaku sudah banjir. Amboy, nikmat sekali.
Disodok-sodok, maju mundur.. maju mundur. Aku tidak tinggal diam.
Kugoyang-goyang juga pantatku. Kadang kakiku kulingkarkan ke pinggangnya.

Tiba-tiba, "Ah.. aku keluar.." Dicabutnya penisnya dan spermanya
berceceran di atas perutku.
"Shit! Sama saja, aku belum puas, dia sudah muntah," rungutku dalam hati.
Tapi aku berpikir, "Ah, tak mengapa, babak kedua pasti ada."
Dugaanku meleset. Anton berpakaian.
"Nit, sorry yah.. aku baru ingat. Hari ini rupanya aku harus latihan
band, udah agak telat nih," dia berpakaian dengan buru-buru. Aku
betul-betul kecewa.
"Kurang ajar anak ini. Dasar egois, emangnya aku lonte, cuman memuaskan
kamu saja."
Aku betul-betul kecewa dan berjanji dalam hati tak akan mau /main/ lagi
dengannya. Karena kesal, kubiarkan dia pergi. Aku berbaring saja di
sofa, tanpa mempedulikan kepergiannya, bahkan aku berbaring dengan
membelakanginya, wajahku kuarahkan ke sandaran sofa.

Kemudian aku mendengar suara langkah mendekat.
"Ngapain lagi si kurang ajar ini kembali," pikirku. Tapi aku memasang
gaya cuek. Kurasakan pundakku dicolek. Aku tetap cuek.
"Nita!"
Oh.. ini bukan suara Anton. Aku bagai disambar petir. Aku masih
telanjang bulat.
"Ayah!" aku sungguh-sungguh ketakutan, malu, cemas, pokoknya hampir mati.
"Dasar bedebah, rupanya kamu sudah biasa main begituan yah. Jangan
membantah. Ayah lihat kamu bersetubuh dengan lelaki itu. Biar kamu tahu,
ini harus dilaporkan sama ibumu."
Aku makin ketakutan, kupeluk lutut ayahku, "Yah.. jangan Yah, aku mau
dihukum apa saja, asal jangan diberitahu sama orang lain terutama Mama,"
aku menangis memohon.

Tiba-tiba, ayah mengangkatku ke sofa. Kulihat wajahnya makin melembut.
"Nit, Ayah tahu kamu tidak puas barusan. Waktu Ayah masuk, Ayah dengar
suara-suara desahan aneh, jadi Ayah jalan pelan-pelan saja, dan Ayah
lihat dari balik pintu, kamu sedang dientoti lelaki itu, jadi Ayah intip
aja sampai siap mainnya."
Aku diam aja tak menyahut.
"Nit, kalau kamu mau Ayah puasin, maka rahasiamu tak akan terbongkar."
"Sungguh?"
Ayah tak menjawab, tapi mulutnya sudah mencium susuku. Dijilatinya
permukaan payudaraku, digigitnya pelan-pelan putingku. Sementara
tangannya sudah menjelajahi bagian bawahku yang masih basah. Ayah segera
membuka bajunya. Langsung seluruhnya. Aku terkejut. Kulihat penis ayahku
jauh lebih besar, jauh lebih panjang dari penis si Anton. Tak tahu aku
berapa ukurannya, yang jelas panjang, besar, mendongak, keras, hitam,
berurat, berbulu lebat. Bahkan antara pusat dan kemaluannya juga berbulu
halus. Beda benar dengan Anton. Melihat ini saja aku sudah bergetar.

Kemudian Aku didudukkannya di sofa. Pahaku dibukanya lebar-lebar. Dia
berlutut di hadapanku lalu kepalanya berada diantara kedua pangkal
pahaku. Tiba-tiba lidah hangat sudah menggesek ke dalam vaginaku. Aduh,
lidah ayahku menjilati vaginaku. Dia menjilat lebih lihai, lebih lembut.
Jilatannya dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya klitorisku
saja yang dijilatinya. Dihisapinya, bahkan digigit-gigit kecil. Dijilati
lagi. Dijilati lagi. "Oh.. oh.. enak, Yah di situ Yah, enak, nikmat
Yah," tanpa sadar, aku tidak malu lagi mendesah jorok begitu di hadapan
ayahku. Ayah "memakan" vaginaku cukup lama. Tiba-tiba, aku merasakan
nikmat yang sangat dahsyat, yang tak pernah kumiliki sebelumnya.

"Oh.. begini rupanya orgasme, nikmatnya," aku tiba-tiba merasa lemas.
Ayah mungkin tahu kalau aku sudah orgasme, maka dihentikannya menjilat
lubang kewanitaanku. Kini dia berdiri, tepat di hadapan hidungku,
penisnya yang besar itu menengadah. Dengan posisi, ayah berdiri dan aku
duduk di sofa, kumasukkan batang ayahku ke mulutku. Kuhisap, kujilat dan
kugigit pelan. Kusedot dan kuhisap lagi. Begitu kulakukan
berulang-ulang. Ayah ikut menggoyangkan pantatnya, sehingga batangnya
terkadang masuk terlalu dalam, sehingga bisa kurasakan kepala penisnya
menyentuh kerongkonganku. Aku kembali sangat bergairah merasakan keras
dan besarnya batang itu di dalam mulutku. Aku ingin segera ayah memasuki
lubangku, tapi aku malu memintanya. Lubangku sudah betul-betul ingin
"menelan" batang yang besar dan panjang.

Tiba-tiba ayah menyeruhku berdiri.
"Mau main berdiri ini," pikirku.
Rupanya tidak. Ayah berbaring di sofa dan mengangkatku ke atasnya.
"Masukkan Nit!" ujar Ayah.
Kuraih batang itu lalu kuarahkan ke vaginaku. Ah.. sedikit sakit dan
agak susah masuknya, tapi ayah menyodokkan pantatnya ke depan.
"Aduh pelan-pelan, Ayah."
Lalu berhenti sejenak, tapi batang itu sudah tenggelam setengah akibat
sodokan ayah tadi. Kugoyang perlahan. Dengan perlahan pula batang itu
semakin masuk dan semakin masuk. Ajaibnya semakin masuk, semakin nikmat.
Lubang vaginaku betul-betul terasa penuh. Nikmat rasanya. Karena
dikuasai nafsu, rasa maluku sudah hilang. Kusetubuhi ayahku dengan
rakus. Ekspresi ayahku makin menambah nafsuku. Remasan tangan ayahku di
kedua payudaraku semakin menimbulkan rasa nikmat. Kogoyang pantatku
dengan irama keras dan cepat.

Tiba-tiba, aku mau orgasme, tapi ayah berkata, "Stop! Kita ganti posisi.
Kamu nungging dulu."
"Mau apa ini?" pikirku.
Tiba-tiba kurasakan gesekan kepala penis di permukaan lubangku
kemudian.. "Bless.." batang itu masuk ke lubangku. Yang begini belum
pernah kurasakan. Anton tak pernah memperlakukanku begini, begitu juga
Muklis, lelaki yang mengambil perawanku. Tapi yang begini ini rasanya
selangit. Tak terkatakan nikmatnya. Hujaman-hujaman batang itu terasa
menggesek seluruh liang kewanitaanku, bahkan hantaman kepala penis
itupun terasa membentur dasar vaginaku, yang membuatku merasa semakin
nikmat. Kurasakan sodokan ayah makin keras dan makin cepat. Perasaan
yang kudapat pun makin lama makin nikmat. Makin nikmat, makin nikmat,
dan makin nikmat.

Tiba-tiba, "Auh..oh.. oh..!" kenikmatan itu meladak. Aku orgasme untuk
yang kedua kalinya. Hentakan ayah makin cepat saja, tiba-tiba kudengar
desahan panjangnya. Seiring dengan itu dicabutnya penisnya dari lubang
vaginaku. Dengan gerakan cepat, ayah sudah berada di depanku.
Disodorkannya batangnya ke mulutku. Dengan cepat kutangkap, kukulum dan
kumaju-mundurkan mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan
sperma panas di dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan
kuhisap. Sebagian sperma tertelan olehku, sebagian lagi kukeluarkan,
lalu jatuh dan meleleh memenuhi daguku. Ayah memelukku dan menciumku,
"Nit, kapan-kapan, kalau nggak ada Mama, kita main lagi yah." Aku tak
menjawab. Sebagai jawaban, aku menggelayut dalam pelukan ayahku. Yang
jelas aku pasti mau. Dengan pacarku aku tak pernah merasakan orgasme.
Dengan ayah, sekali main orgasme dua kali. Siapa yang mau menolak?

Sesudah itu asal ada kesempatan, kami melakukannya lagi. Sementara mama
masih sering marah, dengan nada tinggi, berusaha mengajarkan disiplin.
Biasanya aku diam saja, pura-pura patuh. Padahal suaminya, yang menjadi
ayahku itu, sering kugeluti dan kunikmati. Beginilah kisah permainanku
dengan ayahku yang pendiam, tetapi sangat pintar di atas ranjang.
read more
0 comments

Pak Mamat 1

Johar sudah dua hari berangkat ke luar negeri untuk suatu urusan tugas
dengan majikannya. Tinggallah isterinya Milah dengan bapa mertuanya, Pak
Mat. Sebelum pergi, sehari sebelumnya Johar bercuti sehari untuk
memenuhi keperluan kejantanannya dan permintaan kebetinaan isterinya
Milah. Sehari, dari siang bawa ke malam, hampir sepuluh round Johar dan
Milah bergelumang dan dipukul gelombang. Maklumlah, pengantin baru tiga
bulan bersama. Baru mengenal nikmat bahagia. Ketiadaan Johar
mendatangkan kesedihan kepada Milah kerana rindu dan berahinya kepada
suaminya walaupun dua hari lagi suaminya akan kembali.

Pada masa yang sama ketiadaan Johar juga meresahkan Milah kerana
memikirkan tabiat bapa mertuanya, Pak Mat. Sudah dua hari Johar di luar
negeri, Pak Mat sudah mula menunjukkan belangnya semula. Dari kata-kata
kepada perbuatan. Tinggal melaksana untuk mencapai matlamatmya sahaja,
hanya masa yang akan menentukan. Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama
Milah. Bahkan sebelum ini bapa mertuanya pernah berlaku curang kepada
anak lelakinya sendiri dengan berlaku sumbang dengan menantunya sendiri.
Sudah dua kali Milah mengalaminya. Dan kali ini, sewaktu ketiadaan
Johar, Pak Mat, bapa mertuanya, pasti akan merasa bebas untuk meminta
ulangan ke tiga kalinya.

Sudah tiga tahun Pak Mat menduda semenjak kematian isterinya, kini nafsu
jantannya tidak terbendungkan lagi. Pernah Milah dan Johar cadangkan Pak
Mat berkahwin lagi tetapi Pak Mat punya agenda lain. Menantu cantik
seksi yang dibawa ke rumah oleh anak lelakinya, akan menjadi penawar
rindu dendam dan berahinya pada wanita. Malam kedua ketiadaan Johar,
kebetulan hujan turun dengan lebatnya pada pukul lapan. Sampai jam
sembilan lebih, hujan masih tidak berhenti. Milah rasa kesejukan.
Kedinginan ditambahkan dengan kekosongan badannya tanpa suaminya
membuatkan Milah rasa tak karuan dibuatnya.

Berahinya benar-benar memuncak. Tapi apakan daya Johar jauh di mata.
Tanpa disangka, apa yang ditakutinya berlaku juga. Jam sepuluh, daun
pintu biliknya dikuak dari luar. Bila Milah memandang ke pintu dari
kamarnya yang suram cahaya, dia lihat Pak Mat tercegat dengan hanya
berkain pelikat sahaja menayangkan badannya yang gempal itu. Cepat-cepat
Milah membetulkan kain batik yang dipakainya yang tersingkap ke lutut.
Dan Milah duduk bersandar ke kepala katil membetulkan rambutnya pula.

"Milah, belum tidur lagi nak?" Pak Mat masuk mendekati katil pembaringan
menantunya itu tanpa diundang. Pintu kamar dibiarkan terbuka.
"Pak nak apa pak?" Milah resah. Air mukanya tampak benar resah.
"Bapak susah nak lena le Milah.. Bapak rasa sakit badan sebab sejuk..
Boleh kita berbual?" Pak Mat terus mendudukkan pinggulnya di kaki katil
sambil memandang ke arah susu anak menantunya yang hanya dibungkus
kemeja T yang nipis.
"Milah sudah ngantuk Pak.. " "Bapak bukan apa.. Nak borak aje.. Nak
mintak urutkan belakang bapak sedikit.. Kalau Milah tak keberatan. Kalau
Johar ada, tentu bapak sudah mintak dia urutkan.. " Pak Mat tersenyum
gatal.

Milah termangu. Nak dihalau, bapak mertuanya. Nak dilayan, bapak mertua
juga. Nak tak nak, Milah bangun juga mencapai minyak baby oil di meja
solek. Pak Mat gembira. Melonjak rasa seronok di hatinya sehinggakan
terus meniarap di katil setelah sempat melonggarkan simpulan kain
pelikatnya tanpa pengetahuan Milah. Perlahan-lahan Milah menuangkan
minyak di belakang badan bapak mertuanya lalu mulai mengurut dari sisi.

Pak Mat geram. Terus mengeras dibawah. Rasa tak sabar di hatinya hendak
terus menelentang menunjukkan kehidupan yang baru di bawah perutnya.
Biar Milah tampak tiang khemah yang terpacak setinggi tujuh inci dalam
kain pelikatnya. Tak sampai lima minit, Pak Mat minta diurutkan betis
dan pehanya. Kononnya lenguh juga. Pak Mat terus singkap hingga sedikit
sahaja lagi hendak mendedahkan pinggulnya. Pak Mat sudah siap-siap tak
pakai seluar dalam. Milah tuang minyak urut lagi. Dan urut dari betis
naik ke peha. Dan baru lima minit di situ, sesuai dengan melimpahnya air
jernih berahi Pak Mat yang sudah membocor macam paip yang bocor, Pak Mat
terus mengiring.

"Anginnya sudah lari ke peha depan le, Milah.. " kata Pak Mat
berpura-pura walhal Milah sudah dapat agak yang selepas ini dia pastikan
nampak khemah kanopi setinggi tujuh inci menjulang ke langit. Pak Mat
terus menelentang. Tiang khemah sudah berdiri tujuh inci. Dan puncak
kainnya sudah basah lenjun. Milah tuang minyak ke peha.

"Atas lagi.. " kata Pak Mat.
Milah tuang ke atas lagi dan mulai mengurut.
"Atas lagi.. " kata Pak Mat dan terus menarik lagi sedikit kainnya
sehinggakan kalau Milah meletakkan kepalanya di paras peha Pak Mat,
pasti tampak tiang khemah tujuh incinya yang sudah keras menjulang.
"Bukan situ, kat ari-ari lak perginya.. " Pak Mat bawa tangan Milah ke
perutnya dan terus ke ari-ari, rapat ke pangkal tiangnya.
"Buang kain sekali le senang ya nak?" Pak Mat tak minta persetujuan
langsung dan terus menjungkit membuang kain pelikatnya ke lantai.

Tampaklah Milah ke tiang tujuh incinya dan seluruh isi tubuhnya yang
gendut itu. Milah tak kuasa nak tutup mata atau pandang ke lain lagi.
Dia sudah pernah nampak. Dia malas nak tengok lagi. Tapi kali ini, dia
sudah lali dan sudah pun nampak lagi. Milah urutkan tangan ke ari-ari
membawa ke tiang Pak Mat.

"Milah marah ke?" Tanya Pak Mat.
"Tak, pak.. " Milah terus mengurut ari-ari bapak mertuanya. Bulu
kemaluannya sudah habis dicukur.
"Kat situ pun lenguh juga la Milah.. "
"Kat mana?"
"Sini.. " Pak Mat letak tangan Milah ke pangkal tiangnya yang gemuk itu.
Milah genggam perlahan.
"Tak mahu la pak.. " Milah tidak menggenggam kuat dan tidak pula
melepaskan tangannya kerana fikirnya kalau dilepaskan pun, bapak
mertuanya pasti memaksa.

"Tolonglah bapak Milah.. " Pak Mat urut pinggan anak menantunya itu.
Milah tak kuasa menepis.
"Bapak nak apa sebenarnya.. " Milah tenung mata bapa mertuanya yang
tersengih macam kerang busuk.
"Bapak sunyi le Milah.. Lagi pun malam ni sejuk.. " Pak Mat makin berani
menyelinapkan jarinya ke dalam kemeja t menantunya dan meraba lembut
pinggang menantunya yang ramping itu. Hangat terasa kulit Milah. Itu
menambahkan gelora nafsu berahinya.
"Janganlah pak.. " Milah melarang bila Pak Mat mulai merayapkan jarinya

Hampir rapat ke kakibukit mudanya yang membengkak.

"Apa Milah nak malukan? Bapak pun tak pakai, apa salahnya Milah pun tak
pakai.. Bukak la.. " Pak Mat memujuk.
"Bapak nak urut ke nak apa ni.. " Milah macam marah sedikit.
"Bukalah Milah.. Kesian le bapak telanjang seorang.. Malu bapak.. Milah
pun bukakla sekali.. Bukak semua ya nak?" Pak Mat terus menyemburkan
ayat beracunnya.
"Jangan la pak.. Biar Milah pakai tangan saja ya pak?" Milah mulai
berterus terang. Dan Milah mulai menggenggamkan jarinya erat pada batang
pelir mertuanya itu.

Perlahan-lahan dia mengurutnya dari pangkal dilurutkan ke hujung
kepalanya. Pak Mat tersenyum. Tapi tangannya masih belum dilepaskan dari
pinggang menantunya. Sambil dia menikmati perbuatan tangan Milah, sambil
dia cuba membangkitkan rangsangan pada Milah.

"Pak, jangan pak.. " rayu Milah lagi bila Pak Mat mulai sampai semula ke
bukit mudanya yang sedang subur.

Tapi permintaan itu tak dipenuhinya. Telunjuk dan jari hantunya mulai
melangkah perlahan mendaki dari kaki bukit. Milah menahan rasa geram.
Dan kerana geram, dia genggam batang Pak Mat dengan kuat dengan cara
yang menyakitkan.

"Kuat lagi nak.. Kuat lagi.. Begitu.. Em, sedap.. " sebaliknya itu yang
diperkatakan oleh Pak Mat kepada Milah sedangkan jarinya sudah sampai ke
puncaknya dan sedang mengulit manja penuh mesra puting buah dada anak
menantunya itu.
"Tak best la.. Lenguh tangan bapak macam ni.. Bukak terus ya sayang?"
Tiba-tiba Pak Mat gunakan dua tangannya mengangkat baju kemeja t nipis
itu sehingga mendedahkan kedua-dua buah dada yang subur milik Milah.
"Pak!" Milah

Berkeras tapi tangan Pak Mat lagi cekap. Genggaman tangannya terlepas
dari batang Pak Mat bila baju itu mulai dicabut keluar dari kepalanya.

"Pak.. Jangan le buat Milah macam ni.. Milah kan menantu bapak?" Milah
merayu dengan nada yang lemah lembut tapi rayuan itu dipandang sinis
oleh Pak Mat.

Sebaliknya dia terus menarik tangan Milah supaya terus mengulangi
lancapannya manakala Pak Mat sudah merangkul rusuk anak menantunya itu
sambil merapatkan mukanya yang disembamkan ke buah dada anak menantunya
yang bukan sahaja subur, bengkak, tegang, pejal, menggiurkan tapi
berkulit putih bersih dan gebu sehinggakan kalau di buah dadanya Milah
sahaja sudah menerbitkan rasa berahi yang amat-amat.

"Pak.. Milah tak suka.. " Milah berkeras sambil melepaskan pegangannya
ke batang pelir Pak Mat.

Perbuatan itu membuatkan nafsu Pak Mat kian menyirap. Dengan sekali
tolakan, Milah terdampar terlentang dan dengan sepantas kilas Pak Mat
merangkak naik ke atas tubuh anak menantunya yang hanya tinggal kain
batik sahaja, itupun sudah tersingkap hingga ke peha gebunya yang
mengghairah dan mengundang. Peha Milah rapat. Batang Pak Mat mencari
laluan sambil dia terus menikmati hidangan lauk nasi lemak kelas hotel
lima bintang di atas dada anak menantunya itu.

"Belum pernah bapak tengok buah kepunyaan kau ni sebelum ni, Milah.
Walaupun terletak berbaring begini.. Masih tegak melonjak.. Emm.. Emm"
buas sekali geloranya menikmati buah dada Milah yang secara biologinya
sudah terrangsang hinggakan puncaknya mulai menegang dan keras.
"Bapak.. Jangan pak.. " Milah masih lagi merayu sewaktu merasakan
pehanya mulai dikuak dengan ganas oleh kaki Pak Mat. Sedikit demi
sedikit dia kian terkangkang luas memberikan kemudahan untuk Pak Mat
mencelapak di tengah. Dan kemudian kakinya mulai terangkat ke atas bila
Pak Mat meletakkan peha Milah ke atas pehanya.

"Bestnya Milah.. " kata Pak Mat melepaskan ikatan kain batik Milah yang
dilepaskan melalui kepala. Batang pelir sudah terpacu keras kepalanya di
pintu masuk. Tinggal nak masuk aje.
"Pak.. Jangan pak.. Milah tak sanggup nak buat lagi.. " rayu Milah
tetkala merasakan jari jemari nakal Pak Mat mulai mencemar kelopak bunga
farajnya.

Sentuhan jari itu dibiji kelentitnya membuatkan Milah tak dapat menahan
kegelian bila ianya menggentel biji kelentitnya yang memang sedia
tersembul dan tak pernah dikhitankan sejak kecil dahulu.

"Kenapa Milah? Milah tak suka dengan bapak? Bukankah kita pernah buat
dulu?" Pak Mat beralih kepada mengusap lembut alur faraj Milah yang
secara kimianya merangsang rembesan zat lendir pelincir yang memberikan
laluan mudah untuk apa sahaja objek kasar untuk membenam dalam liang itu.

"Milah takut pak.. Lagipun, Milah ni anak menantu bapak.. Milah kan
isteri Johar anak bapak?" Milah rasa hendak menangis tetapi kenikmatan
yang mulai dirasakan dari mainan jari Pak Mat di bawahnya membuatkan dia
berada dalam kedudukan yang serba salah, takut dan keliru.

"Milah tak suka barang bapak? Bapak punyakan lebih panjang dari Johar?
Dulu Milah kan pernah kata Milah tak pernah rasa yang sebesar dan
sepanjang ini..?" Pak Mat menjilat-jilat puting buah dada Milah sesambil
memujuk, dan sesambil menggesel biji kelentit Milah lagi.

Baca Sambungan Pak Mamat 2 (click Disini)
read more