Pak Akob

"Tuk De bukan apa, bimbangkan kalau nenek kamu tau...yalah dia tu bukannya sihat sangat, macam-macam penyakitnya". Pak Akob mula mengendurkan suaranya. Perlahan-lahan dia merapati Raziah sambil mengusap rambut gadis itu. Esakan Raziah semakin jelas kedengaran. Pak Akob segera menarik tubuh Raziah rapat lantas memeluknya. Raziah tidak membantah. Terasa bonjolan dada cucu saudaranya yang agak besar itu menampan didadanya. "Ni lah..Tuk De nak tanya sepekara lagi...pernah ke kamu dengan si Rosman tu...er...maksud Tuk De..er..yalah...terlanjur..?". S oalan Pak Akob itu tiba-tiba membuatkan Raziah terdiam seketika. Perlahan-lahan dia melepaskan diri dari pelukan Pak Akob. Dengan esakan yang masih belum reda Raziah mengangguk lemah. Pak Akob terpaku seketika. Tiada lagi kata-kata yang mampu terkeluar dari mulutnya. Matanya tajam menatap wajah gadis itu yang kelihatan kemerahan. Sungguh dia tidak menyangka gadis yang baru berusia 17 tahun dihadapannya itu rupa-rupanya sudah ternoda. "Tolonglah Tuk De jangan beritahu nenek perkara ni...kalau Tuk De nak hukum Yah, hukumlah...Yah sedia menerimanya.." Raziah kembali membuka bicara setelah melihatkan Pak Akob masih lagi diam membatu. Pak Akob masih lagi mendiamkan dirinya sambil sesekali matanya melirik kearah Raziah yang sedang bersimpuh diatas lantai itu. Fikiranya mula nakal membayangkan detik-detik tubuh gebu dan montok Raziah diterokai Rosman.Tentu raya sakan budak lelaki itu dapat menikmati batang tubuh montok dan gebu itu. Tanpa di sedari naluri kejantanan Pak Akob mula bergelora. Darah panas mula membara disetiap salur urat nadinya. Matanya ralit memerhatikan betis bunting padi Raziah yang separuh terdedah. Putih melepak. Pandangan mata tuanya kini beralih kearah dada cucu saudaranya yang bersaiz agak besar jika dibandingkan dengan gadis lain yang seusia dengannya...

0 comments:

Post a Comment