Ladang

LADANGSemuanya bermula sewaktu aku menunggu keputusan SPM. Sebelum itu elok juga aku menceritakan serba sedikit tentang diri aku. Aku berasal daripada Teluk Intan. Kedua ibu bapa aku mengerjakan ladang kelapa sawit dan menternak lembu dan kambing biri. Lembu dan kambing biri-biri kami tak lah banyak sangat cuma kira-kira 50 ekor sahaja. Abang dan Kakak aku semuanya telah bekerja dan telah mendirikan rumahtangga, cuma aku sahaja yang masih single. Aku bersekolah di Kuala Lumpur, lebih tepat lagi di sekolah teknik, Cheras, tahun 1993 aku habis.Sewaktu aku habis belajar menantikan keputusan SPM , aku pulang kekampung halamaku. Pada mulanya suasana tidak lah best seperti di asrama dimana ramai member kamching, ye le dapat beborak macam - macam perkara. Pada waktu itu musim hujan tiap tiap hari hujan. Tu le membuat aku tension. Untuk menghilangkan perasaan tension aku itu aku sering membuat onani atau melancap.he he. Bilikku terletak di belakang sekali dan jauh daripada ruang tamu dan tempat makan. So bilik aku memang strategik , jauh daripada kebisingan adik menakan aku dan abang serta kakakku. Boleh dikatakan tiap-tiap malam aku buat perkara tersebut, maklumle baru nak membesar.Tetapi yang peliknya..tetek aku nie boleh le dikatan cantik sedikit ye le 36 B cup tu ramai member aku di asrama yang asyik bercakap tentang tetek aku. Tak terkecuali dengan budak lelaki yang sering Aim dekat situ aje bila ada discussion. Tetapi aku selamaba rock aje. Biarkan diaorang terliur. Walaupun, aku melancap, kedaraan aku tetap aku jaga. Aku tak nak gunakan jari aku nie.rugi la. Selalunya aku gunakan hujung bantal atau jari aku nie untuk tenyehkan di biji kelentit aku. Wow..best tiap kali aku buat macam tu sure sampai klimaks..Aku juga terpaksa menjaga lembu dan kambing biri-biri kami diladang kelapa sawit. Maklum le, Aku tak nak kasi mak aku membebel tak tentu pasal. Tiap - tiap pagi aku pasti ke bangsal yang terletak kira kira 50 meter daripada rumah aku. Kerja dibangsal memang memenatkan, itulah sebabnya ayah telah menggaji seorang pembantu untuk membantunya membuat hal hal yang berkaitan dengan ladang. Kalau tak silap, namanya ialah abang Razi. Abang Razi memang gagah orangnya dan hensem le jugak. Dia juga padai menjaga dan mengurus lembu dan kambing ayah. Aku cuma mandor sahaja. Tengok apa yang dia buat. cuma tiap tiap pagi aku bagi makan lembu dan kambing..hal-hal lain aku tak kisah sangat. Abang Razi memang kacak orangnya.Satu hari tu, aku pakai seluar "tight pendek" aku dengan T-shirt putih tanpa coli. Aku terpaksa buat macam tu kerana pagi tu aku bangun lewat dan emak dah membebel dari belakang rumah. Aku dengan selamba..sememangnya itu lah pakaian rutin harian aku aku pergi ambil dedak dan bijirin jagung untuk diberikan kepada lembu dan kambing aku. Emak dan ayah tak pernah kisah tentang apa yang aku pakai. Kebetulan pada aku dok asyik bagi lembu dan kambing aku makan. Kelihatan abang Razi yang macho tu dok sebok basuh bangsal dengan pancuran air. Tetapi aku tak endahkannya. Aku tetap dengan kerja aku bagi ternakan tu makan.Entah dengan tidak semena-menanya aku punya "tight pendek" terkena paku tepi bangsal "sraaaaapppppp" koyak sampai celah kangkang aku tepat sekali kearah pantat aku chehhh. Keadaan itu membuatkan aku terkejut dan baldi yang aku pegang tadi aku lepaskan dan terkena kaki aku. Satu lagi bala dah le "tight" aku koyak sampai ke pantat aku nampak le bulu aku sikit .. yang asyik aku trim tu dan tambah pulak baldi hempap kaki aku. Gedegang..aadoi bunyi aku. Abang Razi yang sebok basuh kandang bergegas kearah aku. " Noni tak ape ape ke ?..aku diam. Mau tak diam terasa kaki aku berdenyut denyut. Pada masa yang sama aku kena le cover cipap aku coz tight aku dah koyak malu le dekat abang Razi macam nie.Aku terus aje duduk atas kerusi yang terletak di bahu bangsal." Kaki Noni nie bengkak pintas Abg Razi. Dia segera pegang kaki aku sambil dia pegang kaki aku dia. try le picit dan urut pelan pelan coz katanya kalau tak buat macam nie sure darah beku punya dekat kaki aku dan aku tak boleh jalan dua tiga hari le gamaknya. Abg Razi memang pandai urut kaki aku. Cara dan teknik yang dia gunakan memang syok habis tak pernah aku lihat lelaki macam nie penuh aksi kelembutan dan kesopanan.Masa dia urut tu dia terpaksa menolak kaki aku kekiri dan kekanan supaya urat yang terseliuh itu dapat diperbetulkan. Semasa dia berbuat sedemikian, maka secara tak sengaja cipap aku pun sekejap terbuka dan tertutup la kesan tindakan paku tu terhadap aku punya "tight" tadi . Aku dengan selamba sahaja buat tak tahu. aku sedar yang cipap aku straight tepat ke arah muka abang Razi. Abang Razi masih menurut kaki aku..sambil cipap aku terbuka luas pada satu ketika..masa dia menoleh tengok aku baru le dia terperasan agaknya.Abg Razi terberhenti seketika tengok tepat kearah cipap aku yang segar bugar nie rendang pulak tu. Kami berdua tergamam sebentar di tepi bangsal. Abg Razi dengan tiba-tiba bercakap " macam mana boleh koyak nie"..aku menambah" terkena paku tadi." Walhal for sure dia nampak cipap aku chehhh.Tanpa aku sedar peha aku dipengang oleh Abg Razi yang masing mengurut kaki aku. Sambil di memegang peha dan mengekori kesan kemerahan dipehaku akibat terkena paku tadi.jarinya terus sampai ke cipap aku. Aku terperanjat ! aku diam aje aku harus maintain walaupun jari abg razi dah sampai ke biji kelentit aku. aku teransang wah nikmatnya lama kelamaan aku naik excited ummm. ummmm. ummmmm ..ahhhh ahhhh keluar daripada mulutku tanpa disedari daan aku telah mula memejamkan mataku.Ada le dekat 10 minit abg Razi mainkan aku punya biji kelentit. Tak senang duduk aku dibuatnya dekat atas kerusi tu. nak aje aku tarik muka dia sembamkan dekat aku punya cipap.dah terlampau excited..ahhhhh. Tapi aku still ingat lagi yang aku berada di tempat public. Chehhh kalau tidak sure abg Razi nie jadi modal aku. Tiba- tiba satu suara telah memecahkan suasana tersebut..chehhhh potong stim betul rupa rupanya abang Razi yang bersuara dalam fikiran aku kenapa pulak ?.baru nak tengah layan nie.abang Razi dengan muka cool aje kata "..dah boleh jalan nie cuba jalan tengok try jalan pelan pelan sikit sambil Jarinya yang basah dengan air aku tu ditarik dari biji kelentit aku" aku diam dan tak membantah mungkin masih tengah "HI" lagi maklum le stim sangat le gamaknya. Masa aku nak bangun tu kelihatan abang razi pandang direct dekat muka aku tak tahu apasal tetapi mungkin dia juga excited main pantat aku coz aku sempat jugak tengok konek dia dalam seluar tu jadi membesar dan keras la tu.tapi aku takde le sampai direct kena le cover sikit takut dia perasan.Sambil terhencot-hencot aku berjalan perlahan-lahan ke rumah.selang dua tiga langkah kaki aku pulih seperti biasa. Kelihatan abang Razi dari jauh tersenyum lebar aku pun membalasnya kembali. ye le give and take dia urut kaki aku.and at the same time aku upah dia dengan cipap aku yek fair le tu Sampai dalam bilik aku Zasss..aku tarik "tight" aku yang koyak sampai ke cipap tu dan baling dekat belakang almari dushhhh. aku baringkan badan aku yang putih gebu nie tanpa seluar kat atas tilam sambil tak pakai seluar. Dalam hati aku." Uhhh hebat betul abang Razi punya konek..besar.panjang semuanya complete..perfect le kata orang. Sambil aku dok tengah mengelamun dan memikirkan tentang hal tadi.tangan aku merayap rayap ke tetek aku aku sendiri yang ramas.picit putting yang merah tu..nak aje aku gigit tapi tak sampai geram sangat kat abang Razi punya konek.Tiba-tiba aku ada akal aku ambik hujung bantal..dan letakkan dekat cipap aku aku masuk keluar atau tarik sorong hujung bantal tu kearah cipap aku ahhhh puas .ahhhummmmmmm.mmmm makin lama makin syok seperti biasa.lama lama aku sampai klimaks..hahhh puas dan lepas tu aku terlena penat le katakan ..sampai tengahari. Bila aku sedar sahaja.aku tersenyum tengok hujung bantal tu penuh dengan air aku..he he aku ketawa kecil Masa tu mak panggil makan so bangun cepat aku bangun pakai seluar pendek yang tergantung dekat sebelah almari. Masa aku nak sarungkan seluar tu sempat jugak aku memerhatikan bentuk tubuh aku yang telanjang bogel nie depan cermin ummm best jugak body aku nie..lepas tu aku duduk atas kerusi belek aku punya putting.check kot kot ada breast cancer.tak de..okey fine lepass tu aku kangkang sedikit tengok aku punya cipap pulak..koyakkan sikit sampai nampak lubang aku dalam hati bertanya" macam mana nak masukkan batang nie macam abg Razi punya.sure tak muat kan..tak pe lah biar keadaan yang menentukan ." Aku bangun dan terus sarungkan seluar pendek tanpa underware biasa la tu rutin harian aku..bebas sikit supaya angin masuk tak le kepap jadinya. Mak dan Ayah dah sedia menanti aku di meja makan. Tak banyak perkara yang mereka nak bualkan dan aku asyik mengelamun memikirkan hal tadi sambil memerhatikan abangRazi bekerja di bangsal. Meja makan kami bertentangan dengan bangsal, tak le susah aku memerhatikan abg Razi dari tingkap rumah kami..dari jauh aku tengok abg Razi nie.memang handsome cuma dalam fikiran aku.satu hari nanti aku nak habiskan "kerja" aku dengan dia tadi yang belum habis.aku tahu abg Razi nie sure power dan banyak skill maklum le cara dia urut tadi pun aku dah agak dah.dan tambahan pulak dia tu dah kahwin tetapi dah bercerai pelik pulak umur baru dalam lingkungan 25 tahun dah cerai berai Lamunan aku terhenti apabila mak menyapa aku."minggu depan emak dan ayah nak pergi Tmn Maluri melawat abang engkau si Ramlee tu bini dia nak bersalin mak dan ayah akan ke sana seminggu.emak rasa engkau duduk dirumah sajalah"memang dah agak dah aku sure punya kena duduk rumah jaga lembu dan kambing leceh.tapi takpe..aku pun malas nak ke rumah abang aku tu sebab semasa aku sekolah pun rumah dia jadi sasaran time cuti atau pun weekends. Nie aku nak cerita sedikit masa duduk rumah dia dulu. Masa tu weekends, so aku lepak le rumah abang aku nie. Rumah dia tak le besar sangat , sederhana tetapi yang best nya rumah abang aku nie banyak sangat movie video termasuk le "cerita blue".dia selalu gak layan sama isterinya..but this story aku cerita lain kali mau tak best aku melancap sambil tengok diaorang tengah fuck..Ayah menambah." Minggu depan kambing yang warna putih tu nak bersalin (beranak).engkau jangan lupa pulak sediakan lalang kering dan asapkan bangsal sebelum malam..mintak abg Razi engakau tengokkan sama".."aku tak nak jadi macam dulu engkau lupa nak mengasapkanya." Kali nie bila dah bersalin engkau panggil abang Razi.jangan lupa tau.." Aku hanya menganggukkan kepala sambil menambah masa dia bersalin tu boleh tak orang tengok." Mak menambah berani ke tengok darah tuuuu.aleh orang dah biasa le mak.. yelah.Hari yang ditunggu telah tiba.aku bangkit awal untuk mengucapkan selamat jalan kepada emak dan ayah sambil diperhatikan oleh abg Razi disamping aku. Setelah semuanya telah berlalu .aku masuk kedam bilik menukar pakaian rutin aku..seluar pendek habisss dengan baju singkat nampak pusat without bra maklum le nak kerja beratkan ( kambing nak bersalin hari ini). Semasa nak keluar tu aku kenakan topi baseball yang tersangkut di belakang pintu.Aku menghampiri abang razi dan memberi tahu tentang kambing yang akan bersalin pada hari ini.kami cepat cepat ke bangsal melihat keadaan kambing tersebut sah memang dia nak bersalin..teruk jugak kambing nak bersalin abang Razi berpesan kepada ku yang kambing nie akan bersalin petang nie So abg Razi pun cakap kat dia.supaya ready kan bahan yang di perlukan.dia terpaksa ke pekan untuk menguruskan sesuatu..takpe lah dia pergi tinggal aku keseorangan dalam bangsal..Aku pun balik.dah tengahari ..hari panas yak amat dah le penat menyediakan apa yang dikehendaki aku masuk bilik bukak baju dan seluar terus baring terkangkang dan terlelap sampai ke petang baru aku jaga."alamak kambing aku"..aku terus bangun pakai kain tuala (berkemban) sahaja takut apa apa terjadi kat aku punya kambing aku berlari pantas kearah bangsal.Sampai di bangsal aku tengok kambing aku telah selamat melahirkan 3 ekor anak. Huh semua kiut-kiut belaka. Malam dah nak menjelang.so aku pun nyalakan api untuk mengasapkan bangsal. Masa aku asyik tengok anak dan ibu kambing tu aku rasa something, tiba tiba aku rasa nak melancap.so aku pandang kiri dan kanan tak de orang so ini adalah peluang yang baik bagi aku coz selama nie aku pun asyik buat dalam rumah aje tak trill le so aku start le ramas buah dadah aku yang segar bugar nie emmmm ..sedap sungguh kemudian tu aku selak kain tuala aku sikit supaya tangan aku dapat main cipap aku pulak .ahhhhh .memang sedap aku angkat sedikit kaki aku dan letakkan terus diatas kerusi supaya senang nak gentel biji kelentit aku makin lama aku makin seronok mau tak tangan aku dok urut cipap aku.air dah banyak keluar penuh tangan aku. aku terus gentel biji aku at the same time aku try mengerang sekuat-kuat hati coz tak de orang kan.ummm ahhhhh..ummmm.ahhhhhh ahhhh sampai aku sampai klimak ahhhhh. Ummm. Best. Aku tersenyum puas sambil menjilat tangan aku yang penuh air aku sendiri rasa masin dan berbau something ah peduli apaAku pun menurunkan kain tuala yang aku sentengkan tadi apabila aku toleh sahaja aku tengok abang Razi dah berada di pintu bangsal sambil tersenyum siput. Aku terkedu.kalau famili aku tahu sure mampus aku nie ye le sapa tak malu yek. ? ..Aku tanya abang Razi " dah berapa abang duduk dekat situ ".aku tanya.." sejak Noni angkat kaki letak atas kerusi." Alamak mampus aku nampaknya dia dah tahu apa yang aku buat..cehh. Aku pun jawab "abang Razi tolong la Noni jangan bagi tahu perkara nie dekat parents noni kalau dia orang tahu mampus la noni Sambil berkemban aku terus menghampiri abg razi..minta tolong supaya perkara nie tidak di hebohkan pada masa yang sama tangan aku pengang tanganya sambil mengurut gurut dan memohon rayu..Macam nie la Noni abg razi takkan bagi tahu perkara nie dekat noni punya parents huhhh lega tetapi ada satu syarat..pinta abg razi apa dia cakap la boleh ke noni tepati syarat abg nie? ala cakap la abg razi noni buat apa saja yang abg razi nak asalkan perkara nie emak dan ayah tak tahu. Okey.kalau begitu.abang razi nak pegang cipap noni.boleh tak? ahhh dia nak cipap aku macam mana nie..aku mati akal Aku tak nak perkara nie berlanjutan sampai emak tahu nak tak nak aku terpaksa ikut kehendak abg razi aku cakap okey abg razi boleh pegang.Dengan tidak semena-mena abg razi terus menyingkap kain tuala aku dan sentengkan sampai ke pusat..tapi aku terus cabutkan semuanya sekali rimas la..telanjang bogel aku.dan dengan pantas abg razi mencengkup cipap aku yang rimbun itu.ahhhhh sungguh sedap sekali tangan ang razi meramas cipap aku. aku hanya ikut sahaja rentak nya makin lama makin laju abg razi menggosot cipap aku dengan tangannya tangan aku memegang bahunya sambil mata aku dipejamnya rapat rapat melayan excitement .emmm badan aku bergelora dengan lebih dasyat lagi..bayangkanlah tangannya yang besar itu meramas kesemua cipap aku.air keluar meleleh sampai ke kaki aku.punya le banyak.dan akhir sekali aku sampai klimaks dan mengerang sekuat kuat hatinya sambil memeluk abang razi. Kedua tetek aku, aku lekapkan kedadanya puhhh lega rasa memang best ini lah pertama kali orang asing tolong lancapkan aku.Kemudian abgg razi tanya aku Noni pernah tengok konek lelaki ? aku terkejut..aku jawab tak pernah abg razi macam mana tadi best aku hanya kata wow best.tiba tiba abg razi mengeluarkan koneknya dan tunjukkan kepada aku tanpa segan silu aku berkata wow besar nya abg razi.aku tersipu malu abg razi tanya nak pegang tak?..alamak dia suruh aku pegang cammno ne? tiba tiba abg razi menarik tangan aku dan menghulurkan kearah koneknya huh panasnya aku belek konek abg razi maklum le that is the first time aku tengok konek lelaki macho tau tergamam aku di buatnya aku pengang dan ramas and at the same time aku tengok muka abang razi dah naik excited..
continue...

0 comments:

Post a Comment