Ladang 2 (sambungan)

Aku makin resah melihat konek Abg Razi. Tanpa disuruh aku mendekatkan bibir kepada koneknya yang menegang dan mempamirkan kematangan dengan uratnya timbul-timbul. Aku jadi khayal. Perlahan-lahan aku membuka bibirku mengucup kepala konek Abg Razi. Lubang kencingnya aku jilat. Kedengaran suara Abg Razi mengerang sedap. Aku pun semakin hayal. Koneknya mula aku kulum. Keluar masuk sambil aku hisap dengan rakus. Semacam rasa sedap menjalar dalam badan aku. Aku belum pernah kulum konek lelaki sebelum ini. Tengok dalam VCD adalah. Tapi ini realiti. Konek depan mata.Sambil hisap aku urut konek Abg. Razi. Dia semakin ghairah. Suaranya kedengaran mendesis. Aku melutut dia berdiri. Tangannya memegang belakang kepala aku. Dia menarik kuat kepala aku minta koneknya dihisap dalam-dalam. Aku menurut sahaja permintaannya. Tanpa dia ketahui aku sebenarnya semakin teransang. Koneknya besar amat memberahikan aku. Kalau boleh hendak aku telan semua koneknya itu. Dia jolok koneknya hingga cecah anak tekak aku. Aku rasa sedap. Buahnya aku ramas perlahan. Dia mengerang lagi. Aku lepaskan koneknya dari mulut aku. Aku kemudiannya menarik tangannya memimpin dia menuju pangkin. Aku membaringkan diri sambil membuka kangkang aku dengan luas. Aku lihat Abg Razi jadi tentu arah. Maklumlah orang pernah kawin macam dia tentu sudah lama tidak dapat cipap.Aku kangkang luas sambil menguak luas bibir cipap aku dengan jari. Abg Razi semakin teransang. Dia terus membenamkan bibirnya ke cipap aku. Lidahnya menjilat keras kelentit aku. Tidak tahu bagaimana mahu digambarkan betapa asyiknya aku ketika itu. Abag Razi terus menghisap biji kelentit aku. Aku mengerang hebat. Aku lupa keadaan sekeliling.
Abg Razi semakin ganas menjilat biji mutiara kelentit aku. Aku sudah semakin hayal. Aku merengek. Aku mengerang. Tidak tahu apakah yang terkeluar daripada mulutku. Aku sudah tidak peduli. Yang aku tahu ketika itu rasa sedap yang tidak terperi. Oh...Abg Razi kau sungguh mengerti. Maklumlah duda. Entah berapa lama dia tidak dapat cipap aku tidak tahu. Yang aku tahu ketika ini aku sedang 'high'.Abg Razi minta izin aku untuk masukkan konek dia dalam cipap aku. Aku angguk setuju. Perlahan-lahan dia naik ke atas aku. Kami berkucupan mesra. Kepala koneknya betul-betul ditekankannya kepada biji kelentit aku. Aku stim giler. Aku bisik ke telinganya minta tekan kuat lagi. Dia menekankan kepala koneknya lagi. Aku klimaks. Badanku bergetar menahan rasa sedap yang tidak terhingga. Abg Razi semakin galak. Aku minta dia masukkan koneknya ke dalam cipap aku yang sudah londang dengar air mazi.Abg Razi minta aku letakkan kedua kaki aku di bahunya. Oh...Abg Razi kau memang hebat. Di membongkok di atas aku. Kedua paha aku terkepak ke belakang. Abg Razi perlahan-lahan menyorongkan kepala koneknya yang kembang seperti cendawan itu masuk habis hingga menyentuh dasar cipap aku. Terkemut-kemut cipap aku menerima kehadiran konek Abg Razi yang aku rasa sendat sepenuhnya dalam cipap aku. Dia memulakan sorong tarik. Ahhhhh...semakin aku giler dibuatnya. Aku membisikkan ke telinganya minta dia mempercepatkan dayungannya. Abg Razi faham. Permintaan aku dipenuhi. Dayungannya semakin deras. Aku sudah hilang akal dibuatnya. Aku meraung kuat menahan kesedapan yang amat sangat. Abg Razi semakin laju mendayung. Dia memegang kedua-dua belah kaki aku. Terus mendayung. Aku menjadi tidak tentu arah. Sekejap aku memaling ke kanan. Sekejap lagi aku memaling ke kiri. Mata pejam. Mulut ku tidak henti-henti memuji dan memberi dorongan kepada Abg Razi supaya mendayung lebih laju lagi.Semakin lama hentakkan konek Abg Razi semakin kuat. Aku semakin sedap. Sebentar kemudian aku terdengar Abg Razi meraung kuat diiringi dengan tusukan yang amat dalam ke dasar cipcpku dan tidak lama kemudian terasa panas di dasar cipapku. Aku tahu Abg Razi telah terpancut. Aku kira tidak kurang dari sepuluh pancutan yang diberinya untuk aku. Aku rangkul badannya kuat-kuat sambil minta dia menujah aku lebih kuat lagi. Sambil itu cipap aku mengemut dengan kuat memerah koneknya. Aku meraung kesedapan. Abg Razi mendengus...

1 comments:

Lucy Saputri said...

kelentit sedap

Post a Comment