Zizah 1 (cara basuh kencing)

Baru satu minggu aku belajar tuisyen dengan Pak Salleh. Sebelum ini aku belajar kat rumah saja. Kata ayah lebih baik belajar tusyen sebab lebih perhatian. Lagi pun belajar dengan Pak Salleh, tak payah pergi jauh-jau kerana Pak Salleh hanya tinggal selang dua pintu saja dengan rumah teres kami.

Pak Salleh adalah ayah kepada Kak Sodia, baru saja datang dari kampong dan tinggal dengan Kak Sofia selepas kematian isterinya. Kata Kak Sofia oleh kerana ayahnya itu tinggal bersaorangan, dia minta supaya ayahnya itu tinggal bersama dengannya. Kata Kak Sofia lagi, dikampong tak ada orang yang nak jaga makan dan minum ayahnya yang telah berusia lebih dari 50 tahun itu.

Hari itu setelah balik dari sekolah, aku menukar pakaian dan kemudianya kedapur untuk makan apa yang ada. Ketika ini aku berusia 16 tahun, dalam tingkatan 4. Biasanya ibuku menyediakan makanan diawal pagi sebelum ketempat kerja bersama-sama dengan ayahku. Sementara adikku yang berusia 3 tahun pula dihantar kerumah pengasuh tidak jauh dari situ juga.

Selepas makan aku terus kerumah Pak Salleh untuk belajar belajar. Setelah aku beri salam, barulah Pak Salleh membuka pintu. Memang diwaktu begini hanya Pak Salleh yang ada dirumah. Kak Sofia dan suaminya abang Johari ketempat kerja. Petang nanti barulah mereka balik, sama juga dengan ayah dan ibuku.

Selepas beberapa kali membaca, barulah Pak Salleh datang untuk mengajarku. Tapi entah macamana pada hari itu, sedang aku membaca, aku terasa nak kencing pula. Tapi aku terpaksa menahannya kerana Pak Salleh sedang mengajar aku ketika itu. Setelah selesai saja Pak Salleh mengajar, aku terasa nak terkeluar saja air kencingku.

Lalu aku cepat-cepat menuju kebilik air. Memang aku tahu dimana letaknya bilik air kerana rumah Pak Salleh ni sama saja dengan rumahku, maklumlah rumah teres. Dengan tergesa-gesa aku terus masuk, selondehkan seluar dalamku, duduk mencangkong dan terus pancutkan air kencing. Shhhhrrrruuuuuutttttt... Ah barulah lega rasanya.

Aku kemudiannya membuka paip air dan pancutkan pada kemaluanku untuk membasuhnya."Mana boleh Zizah basuh kencing macam tu. Mesti digosok-gosok supaya bersih" terdengar suara Pak Salleh.Alangkah terkejutnya aku bila mendengar suara Pak Salleh yang telahpun tercegat dimuka pintu bilik air itu sambil memandang kearah aku yang masih lagi mencangkong dengan kemaluanku yang ternganga begitu.

Rupa-rupanya kerana nak cepat tadi aku terlupa nak tutup pintu, dan kencing pula betul-betul mengadap kearah pintu. Tak dapat nak ceritakan bagaimana malunya aku ketika ini.Aku cepat-cepat bangun, menarik seluar dalam ku keatas untuk menutupi kemaluanku. Terketar-ketar saja tanganku ketika itu kerana panik dan malu."Biar Pak Salleh tunjukkan bagaimana cara membasuh kencing dengan betul.

Kalau Pak Salleh tak ajar, sampai bila pun Zizah tak tahu caranya" tiba-tiba aku terdengar suara Pak Salleh.Aku yang tengah panik dan malu itu tidak terkata apa-apa. Pak Salleh terus melangkah masuk kebilik air dan menghampiri aku. Kemudian Pak Salleh minta aku londehkan semula seluar dalamku dan duduk mencangkong seperti tadi.

Aku yang tengah panik itu seperti dipukau dn mengikut saja apa yang disyruh oleh Pak Salleh.Pak Salleh membuka paip air dan memancutkan kearah kemaluanku. Sambil itu aku dapat merasa tangannya mula menyentuh kemaluanku sambil digosok-gosoknya perlahan-lahan. Dengan cara Pak Salleh mengusap-usap begitu pada kemaluanku, aku mula terasa geli, rasa geli yang lain dari biasa. Geli yang bercampur dengan rasa enak.

Semakin jari-jari Pak Salleh bergerak-gerak, semakin enak aku rasa."Bahagian dalam juga mesti dicuci, baru betul-betul bersih" terdengar lagi suara Pak Salleh.Aku semakin enak dan khayal dengan sentuhan jari Pak Salleh. Dan yang paling aku terasa nikmat ialah bila jari-jari Pak Salleh menyentuh-yentuh satu benjolan dibahagian atas dicelah kemaluanku. Dan yang aku tahu sekarang ialah aku sedang merasai satu kenikmatan yang belum pernah aku rasai sebelum ini.Aku bertambah khayal dan enak bila jari Pak Salleh semakin lama semakin kedalam. Apa lagi bila Pak Salleh menjolok-jolokkan jarinya keluar masuk pada lubang kemaluanku. Ah.. begitu enak sekali aku merasakannya hinggalah aku akhirnya mengeluh dnan mendengus dengan satu kepuasan dan kenikmatan yang tidak terhingga.

"Basuh dan cuci dengan cara beginilah baru betul-betul bersih" kata Pak Salleh kemudiannya sambil aku lihat dia tersenyum saja kepadaku.Aku cepat-cepat bangun dan menarik seluar dalamku keatas semula. Kegelian dan sedikit ngilu terasa pada kemaluanku bila terkena seluar dalam. Aku segera keluar dari bilik air dan seterusnya memberitahu Pak Salleh yang aku nak balik kerumahku. Aku nampak Pak Salleh seakan-akan ingin berkata sesuatu atau ingin memberitahuku sesuatu. Tapi aku terus saja membuka pintu dan berjalan pulang kerumahku. Bukannya apa-apa, tapi sebenarnya aku terasa malu untuk memandang muka Pak Salleh selepas kejadian itu.

Sejak peristiwaa Pak Salleh menunjukkan cara membasuh kencing padaku tempuh hari, aku selalu teringat dan terbayangkan peristiwa itu. Yang sangat aku bayangkan ialah kegelian dan rasa nikmat ketika tangan Pak Salleh bermain-main dicelah kemaluanku. Walaupun aku rasa malu untuk memandang muka Pak Salleh ketika aku belajar mengaji, tapi dalam hatiku kadang-kadang mengharapkan agar Pak Salleh menunjukkan semula cara membasuh kencing seperti dulu. Tapi Pak Salleh tidak langsung menyebut tentang perkara itu.

Seperti biasa hari sabtu iaitu hari aku tidak bersekolah, aku belajar tusyen disebelah pagi. Lebih kurang pukul 8.30 pagi aku mula berjalan menuju kerumah Pak Salleh. Seperti biasa aku memberi salam dan sekejap kemudiannya Pak Salleh membukakan pintu."Zizah bacalah dulu, Pak Salleh nak baring kejap kerana Pak Salleh rasa tak sedap perut pagi ni" kata Pak Salleh yang kemudiannya masuk kebiliknya meninggalkan aku untuk membaca dan mengaji dibahagian luar.Aku membuka buku dan membacanya beberapa kali untuk memahami.Kerana itulah aku terpaksa membacanya berulang kali.

Tiba-tiba aku terdengar seperti ada orang memanggil namaku. Aku memberhentikan bacaanku untuk mempastikannya."Zizah!!, datang sini kejap" terdengar suara Pak Salleh dari dalam biliknya.Suaranya agak lain, mungkin dia sedang sakit perut seperti katanya tadi, fikirku. Lalu aku bangun dan menuju kebiliknya."Boleh Zizah tolong sapukan minyak urut ni pada perut Pak Salleh. Rasa sakit sangatlah" kata Pak Salleh sambil menekan dan mengurut-urut perutnya yang telah terdedah itu.Aku yang kasehan dengan Pak Salleh, terus menghampirinya yang terbaring itu. Aku ambil botol minyak yang dihulurkan oleh Pak Salleh dan sapukan pada perutnya. Pak Salleh minya supaya aku sapukan rata-rata.

Aku agak malu untuk menyapu minyak tersebut hingga kebahagian bawah pusat Pak Salleh tapi Pak Salleh minta juga kerana katanya dibahagian itulah yang dia terasa sakit yang amat sangat. Jadi aku hanya menghulurkan tanganku melalui bahagian bawah kain sarongnya saja, tanpa melondehkan kainnya. Aku terasa kesat dan kasar saja dibahagian bawah itu lalu aku cuba intai-intai dan aku dapati ada bulu-bulu disitu.

Semasa aku melumurkan minyak itu juga aku dapati kain Pak Salleh bergerak dan terangkat-angkat saja, seolah ada sesuatu dibawah kain tersebut yang bergerak dan melonjakkan kain tersebut. Aku memangnya tahu dibawah kain itu ada konek Pak Salleh seperti mana adikku juga. Tapi kenapa pula bergerak-gerak, fikirku. Entah macamana aku jadi teringin untuk mengesahkannya.

Aku ingin melihat sebesar mana konek Pak Salleh, adakah sebesar konek ayahku yang aku nampak semasa ayahku sedang tidur dulu. Lalu aku intai-intai disebalik celah kainnya yang agak terlondeh dan longgar itu sambil aku berpura-pura menyapu minyak. Agak terkejut juga aku bila aku dapati begitu besar konek Pak Salleh yang sedang tegang dan menegak itu."Zizah tak boleh sapukan minyak setempat saja.

Kena sapu pada bahagian atas dan juga bawah" tiba-tiba Pak Salleh memberitahuku."Mari sini biar Pak Salleh tunjukkan bagaimana nak sapu minyak" kata Pak Salleh lagi sambil mengarahkan aku supaya baring diatas katilnya. Serbasalah juga aku tapi aku ikut saja arahan Pak Salleh.Pak Salleh meminta aku longgarkan kainku supaya menampakkan perutku. Lalu tangannya mula menyapu minyak pada perut dan pusatku. Bukan itu saja Pak Salleh juga minta supaya aku singkatkan bajuku, katanya untuk menyapu minyak pada bahagian dadaku. Jadi boleh dikatakan bahagian dada dan perutku telah terdedah.

Nasib baik aku memakai singlet dalam, kalau tidak tentu buah dadaku yang besar dan pejal itu akan terdedah juga.Tangan Pak Salleh yang sentiasa bergerak-gerak turun naik dari pusat hingga kedadaku itu telah membuatkan aku terasa geli. Dan kegeliannya semakin lama semakin berubah menjadi keseronokan seperti mana Pak Salleh membasuh kemaluanku dulu juga. Apa lagi kadang-kadang tangan Pak Salleh tersasul hingga kebawah singletku dan tersentuh pada tetekku. Begitu juga ketika Pak Salleh melumurkan minyak dibahagian bawah pusatku, kadang-kadang tangan Pak Salleh terlebih hingga kebawah seluar dalamku menyebabkan aku menjadi bertambah geli dan enak.Semakin lama aku semakin khayal dan dibuai keenakan. Walaupun aku terasa tangan dan jari Pak Salleh telah menyentuh dan mengusap-usap pada kemaluanku, aku tidak membantahnya kerana setiap sentuhan itu memberikan kenikmatan semata-mata. Pak Salleh melondehkan seluar dalamku kebawah pun aku biarkan juga.

Dalam aku memejamkan mataku menikmati keenakan, aku terasa celah kemaluanku disondol-sondol dan digesel-geselkan dengan suatu benda yang lain dari jari-jari Pak Salleh. Lebih besar dari jarinya. Aku biarkan juga kerana geselan itu menambahkan lagi kenikmatanku. Tapi bila benda besar tu semakin kedalam, aku mula terasa sakit.

Lalu aku membuka mataku untuk melihatnya. Barulah aku tahu rupa-rupanya Pak Salleh telah mengeselkan koneknya yang besar itu kecelah kemaluanku yang telah berlendir-lendir itu."Kenapa Pak Salleh letak konek Pak Salleh disitu?" tanya aku dengan rasa pelik."Pak Salleh nak urut 'pepek' Zizah ni. Kalauurut dengan jari takut terkena kuku dan sakit pula" jawab Pak Salleh."Zizah takutlah Pak Salleh" beritahuku."Pak Salleh urut perlahan-lahan saja, kalau sakit Zizah beritahu pada Pak Salleh" jawab Pak Salleh lagi.Aku lalu membiarkan Pak Salleh untuk terus mengesel-geselkan koneknya pada celah kemaluanku.

Begitu geli dan nikmat rasanya bila kepala konek Pak Salleh menyentuh pada hujung kelentitku."aduuuuhhhh... sakittt..." teriakku bila Pak Salleh menolak koneknya agak kedalam kemaluanku. Dan serentak dengan itu aku bangun dari baringku.
akan disambung lagi.

0 comments:

Post a Comment