Teraniaya


Namaku Sharina (bukan nama sebenar)..sebenarnya memang berat untuk aku cerita tentang apa yang berlaku pada diriku ini tetapi setelah mendapat nasihat daripada sahabatku supaya menceritakan apa yang telah berlaku untuk dijadikan pengajaran bagi para pembaca terutama kaum wanitaaku pun bersetuju.Kisah ini berlaku waktu aku bekerja sebagai kerani di sebuah firma di KL. Di sana aku telah berkenalan dengan Johari. Kami berkawan baik dan aku seronok dapat berkawan dengannya. Pada suatu hari, Johari menelefon aku di rumah untuk mengajak aku menonton wayang dan aku pun bersetuju. Aku menyuruh nya datang ke rumah sewaku kerana kebetulan aku bersendirian di rumah kerana rakan serumah semuanya balik ke kampung. Setelah tepat pada masa yang dijanjikan Johari tiba di rumah aku,ketika itu aku baru siap bersolek. Aku menjemputnya minum dahulu dan kami pun berbual-bual sebentar..tiba2 pintu rumahku diketuk dan Johari pun pergi untuk membukanya..dengan tidak semena-mena muncul 3 orang lelaki memakai ski masks menerpa ke dalam rumah lalu terus menumbuk Johari. Johari terjatuh di atas lantai. Aku terpinga-pinga dan tanpa aku sedari, salah-seorang dari lelaki tersebut menolak aku ke lantai dan terus merentap pakaian aku dan mengikat kedua-dua belah tanganku.Kemudian lelaki tersebut menarik rambutku supaya aku berdiri..aku berdiri dengan lelaki tersebut memegang aku dari belakang. Ketika itu aku lihat Johari sudah terikat di kerusi dengan mulutnya juga terikat. Aku terasa ingin menjerit tetapi lelaki tersebut mengacukan sebilah pisau pada leherku.Aku terpaksa mendiamkan diri kerana terlalu takut diapa-apakan olehnya. Kemudian lelaki itu menghampiri aku serta mengacah-acahkan pisaunya terhadpku. Mula2 ke leher kemudian ke buah dadaku semasa itu aku hanya berpakaian dalam sahaja. Pisau itu dimain-mainkan ke putingku dan tiba-tiba tali coli aku dipotongnya. Dia tersenyum sinis..kemudian pisauitu diacukan ke bawah tepat kepada kemaluanku..ketika itu aku masih berseluar dalam. Pisau itu digosok2 ke dalam seluar dalamku dan kemudian seluar dalamku juga menjadi mangsa pisaunya itu. Kini tidak ada seurat benang pun menutupi tubuhku. Rakan2nya hanya mentertawakan aku. Aku sungguh berasa malu pada waktu itu kerna belum pernah orang lain melihat tubuhku tanpa berpakaian. Lelaki yang memgang aku menarik tubuhku ke lantai dan dalam keadaan terbaring lelaki yang memegang pisau tersebut mengangkat kedua belah kakiku ke atas dan memasukkan alat sulitnya kedalam kemaluanku ketika itu aku berasa teramat pedih tetapi aku terpaksa menahannya. Lelaki kedua melutut di hadapan kepalaku dan memasukkan zakarnya ke dalam mulutku. Lelaki ktiga hanya meramas-ramas buah dadaku serta blu kemaluanku. Aku membiarkan sahaja diriku dilakukan begitu oleh mereka kerana tenagaku tidak dapat menentang mereka. Setelah beberapa minit lelaki yang 'merasmi' mahkotaku telah klimaks dan terus memancutkan air maninya ke atas badanku disusuli oleh rakannya yang memaksaku menghisap kemaluannya juga turut terpancut. Air maninya dipancutkan ke atas mukaku..sebahagian dari air maninya aku tertelan dan sebahagian lagi berada di atas mukaku dan juga rambutku.Tidak cukup dengan itu sahaja dia terus menjilat kemaluan serta menghisap biji kelentitku.Setelah melihat kemaluanku basah,puting aku pula dihisapnya. Setelah itu mereka mengheretku ke Johari. Seluar Johari mereka tanggalkan ke paras lutut. Aku lihat kemaluan Johari sudah pun keras ketika itu. Mereka memaksa aku mengulum dan menghisap kemaluannya..mula2 aku enggan tapi mereka tidak peduli dan aku pun merayu supaya tidak dilakukan sebegitu rupa namun sia2 mereka memaksa juga. Mukaku disuakan ke kemaluan Johari dan aku terpaksa mengulum serta menghisap kemaluannya dengan tangan terikat di belakang. Johari pada mulanya cuba menahan tapi tidak berdaya setelah beberapa minit akhirnya dia tertewas juga dan air maninya yang pekat itu membasahi mukaku. Ketika aku sibuk mengulum lelaki yang tadinya hanya meramas buah dadaku membalas dendam ke atas tubuhku..duburku telah dijadikan mangsa nafsunya..dia melakukannya seperti anjing sedang megawan. Air maninya dipancutkan ke dalam duburku. Selepas itu aku di dalam keadaan separuh sedar. dalam pada itulah mereka membuka ikatanku dan memperkosaku secara bergilir-gilir. Aku tidak ingat berapa kali mereka meratah tubuhku.Setelah aku tersedar dari pengsan hanya tinggal aku berkeadaan telanjang bulat serta Johari masih terikat di kerusi. Dengan lemah longlai dan badan yang melekit disebabkan terlalu banyak air mani mereka singgah ditubuhku, aku membuka tali yang mengikat Johari dan terus masuk ke bilik untuk mengenakan pakaian. Aku menangis dan Johari memujuk setelah itu kami melaporkan kejadian ini kepada pihak polis.Setelah polis menjalankan siasatan rupa2nya Johari telah berpakat dengan rakan2nya untuk memperkosa aku. Kini Johari serta rakan2nya telah dipenjarakan manakala aku telah pun selesai menjalani kaunseling supaya terus bersemangat untuk memulakan hidup baru.

1 comments:

Anonymous said...

soo mengkal and bulat....

Post a Comment