Atie sayang

Kejadian ini benar-benar berlaku kira-kira 12 tahun yang lalu dan
tetap segar dalam ingatan dan kadang-kadang aku melancap sendirian
bila terkenangkan peristiwa itu!!

Sebenarnya perkenalan aku dengan Atie ini bermula masa aku menyewa
sebuah rumah di Cheras Baru. Atie ini tinggal berdekatan dengan rumah
sewa aku dan asyik memerhatikan aku. Pada mulanya aku tak perasan,
maklumlah waktu itu aku telah memiliki sebuah motosikal Yamaha
YPVS350..ada 'class' di tahun 1986...dulu

Boleh dikatakan setiap kali dia berjalan pulang dari tempat kerja
dia sentiasa pandang pada aku sambil tersenyum manis. Aku agak serba
salah kerana aku tahu yang Atie ni selalu juga menelefon kawan serumah
aku yang bernama Mansur.
Aku balas balik juga senyumannya...
Begitulah setiap kali yang berlaku sehingga suatu malam Atie melefon
ke rumah ketika aku berseorangan pasal kawan-kawan yang lain belum
pulang dari pejabat masing-masing.

Bermula dari situ kami berkenalan dan saling bertukar nombor
telefon.Dan semenjak itu kami sering juga keluar ke KL bersama-sama
tanpa pengetahuan Mansur.Hubungan kami agak intim juga..tapi aku tak
menaruh harapan pada dia pasal Atie ni berusia 4 tahun lebih tua dari
aku.sedangkan ketika itu aku baru berusia 23 tahun..

Pada pertengahan tahun 1986 kami berpecah dan aku menyewa sebuah rumah
dengan kawan-kawan lain di Kepong.

Pada Sabtu selepas aku habis game sepaktakraw kira-kira jam 7.00 malam
kami telah berjanji nak jumpa di KFC berhadapan Panggung REX ( aku tak
pasti panggung itu ada lagi atau tidak sekarang ni). Oleh kerana
pakaian aku tidak sesuai dan berpeluh-peluh, aku cadangkan agar Atie
tunggu aku di KFC dan beri aku satu jam untuk aku balik mandi.
Nampaknya dia tidak setuju dan ingin ikut aku balik.
Oleh kerana dia beria-ia sangat nak ikut, aku benarkan kerana sebelum
ini aku tak pernah ajak Atie atau perempuan lain ke rumah!

Sesampai aku ke rumah, aku dapati tiada seorangpun rakanku yang
ada..maklumlah malam minggu..masing-masing ada program!. Atie masuk ke
ruang tamu dan aku bukakan lampu dan televisyen sambil menunggu aku
mandi serta bersalin pakaian.

Setelah selesai mandi aku lihat Atie sedang membaca sebuah novel yang
berjudul "Kembalinya Mona Gersang". Entah mana dia dapat novel itupun
aku tak tahu. Kelihatannya Atie agak gelisah..dan aku pasti Atie sudah
mulai ghairah kerana aku begitu pasti jalan cerita dalam buku itu amat
boleh menimbulkan berahi....lalu aku suruh Atie masuk saja ke bilikku
untuk menghabiskan bacaannya sambil aku di ruang tamu menonton Berita
Perdana jam 8.00 malam

Kira-kira setengah jam kemudian, aku pula masuk ke dalam bilik dan aku
lihat Atie masih khusyuk membaca buku itu sambil meniarap di atas
katil. Perlahan-lahan aku naik ke katil sambil mengusap-ngusap
rambutnya yang ikal dan wangi. Tanganku mengurut-ngurut belakangnya hingga
ke punggung yang pejal berisi..Lama aku berbuat begitu dan batang
senjataku mengeras. Aku yang masih berkain pelikat tanpa berseluar
dalam cuba untuk menindihnya sambil mengenakan batangku yang menegang
keras itu ke celah lurah punggungnya...
" Emmm..."....Atie mengerang sambil menoleh dan tersenyum.
" Kerasnya..Abang punyaàAbang dah stim ke?..
" Ialah..àAbang tau Atie pun stim gak bila baca buku tu.." jawab ku perlahan dan Atie pun mrengangguk malu..sambil tersenyum manjaÃÂ

Aku pun mula menggosok- gosok batangku
turun naik di celah itu sambil mengucup belakang leher, menjilat sera
menggigit-gigit kecil telinga kiri dan kanannya. Atie semakin terangsang dan
mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil
berbisik..

" Atie..tolong buka baju sayang...." pintaku merayu.
.Atie diam saja tapi dia bangun perlahan-lahan dan terus membukakan butang baju kurungnya..
aku juga membantu menarik bila kedua tangan Atie cuba
elepaskan..bajunya..lalu.. terdedahlah dua buah bukit yang sederhana
besarnya yang masih bertutup dek coli berwarna pink.. kelihatan dada
Atie berombak-ombak dan kedua buah dada yang menonjol.. Dan tanpa
menunggu lebih lama, aku terus saja membuka cangkuk coli
Atie..tersirap darah aku melihat dua buah dada yang masih segar
terpacak kerana inilah kali pertama aku melihat buah dada seorang
gadis secara langsung tambahan pula aku berpeluang untuk memegang dan
menikmati kelunakan dan kelembutan buah dada dan gadis itu pula sedia
menyerahkan tubuhnya lantas aku ramas dan menguli-uli kedua-dua buah
dada itu dengan penuh bernafsu sekali..Atie mendesis..
"Sssss..uussshhh.."sambil cuba menyuakan puting buah dadanya untuk kuhisap. Puting buah
dada yang sudah Atie mula mengeras itu terus saja aku nyonyot dengan penuh
ghairah. Tangan Atie menarik-narik rambutku tanda dia juga amat
terangsang apabila aku meramas-ramas lembut buah dadanya. Setelah
aku puas menguli dan meramas yang sebelah kiri, aku alihkan ke sebelah
kanan pula.. begitulah silih berganti..mata Atie sekejap pejam sekejap
celik sambil mulutnya tak henti-henti mengerang manakala kakinya pula
asyik menolak-nolak ke tilam hingga bantal dan selimut yang ada di
atasnya jatuh ke atas lantai.. Atie meminta aku melucutkan kain
pelikatku...aku dapat mengagak yang Atie juga ingin melihat dan
memegang batang senjataku yang sedia keras itu.

Sebelum aku membuangkan kainku, aku berkata berbisik meminta pada Atie
"...Tie...buka kain dulu..." Atie mengangkat punggungnya dan aku
segera menarik kain yang di pakai... mataku tertumpu pada cipap tembam
yang masih ditutup oleh seluar dalam berwarna hitam di celah kangkang
Atie. Aku telanjang di hadapan Atie..dia tersenyum dan tanpa malu melurut-lurut
Batang senjataku yang telah keras menegang dengan lembut..terasa kelembutan
tangan seorang gadis mengurut-urut batangku..
"uuhhàurut pelan-pelan sayang"..aku pula yang
mengeluh dan bertambah berahi kerana tak pernah batangku diurut
begitu..selama ini aku sendiri yang mengurut dan melancap bila
menonton 'blue film'..Aku rasa Atie berpuashati dengan keadaan
batangku yang agak besar..standard orang Melayulah..6 1/2". Di
peringkat ini aku mula tertanya-tanya dalam hati.."apakah Atie ni dah
biasa dengan keadaan begini ataupun baru pertama
kali?'..ah..persetankan itu semua..yang penting aku akan dapat apa
yang diidamkan iaitu cipap di celah kangkang Atie yang tembam itu
dapat ku teroka..hmm..hmm batangku akan dapat menyelam ke lubuk nikmat
idaman semua lelaki itu malam ni..

Tanganku terus menerus mengusap-usap cipap Atie sambil
mulutku terus menyonyot puting buah dadanya.. Atie mengerang-ngerang
dan merintih-rintih kesedapan...

Setelah kulihat Atie bagai tak berdaya menahan seranganku..aku
bisikkan lagi..

"Tie..telanjang Tie.."
Mulanya Atie agak ragu-ragu untuk telanjang..
katanya.." Macam ni aja udah lah..."
" Ala..buka ajela seluar tu...I dah telanjang ni.. I pun nak tengok
you punya ...kan kita sama-sama telanjang...apa nak dimalukan...."
rayuku pada Atie...

Setelah agak lama merayu-rayu sambil menyudu nyudu cipap tembam yang
masih berseluar itu...akhirnya Atie mengangkat punggungnya agar mudah
aku menarik seluar dalamnya. Hatiku berdetik gembira kerana sebentar
lagi dapat ku saksikan sekujur tubuh seorang gadis telanjang tanpa
seurat benang di hadapanku.

Dengan perlahan-lahan aku menarik seluar dalam Atie dan terserlahlah
cipap Atie yang sangat kuidamkan-idamkan selama
ini..hmmm...cipap Atie begitu tembam di hiasi pula dengan bulu-bulu
yang agak halus memang mempesonakan mata yang memandang..dan tanpa
membuang masa..aku menyembamkan hidungku ke celah cipap Atie dan
lidahku menari-nari dan mencari-cari biji mutiara keagungan semua
wanita..akhirnya kutemui biji mutiara tersebut lalu kugunakan lidahku
untuk menggentel-gentel ..
"..fusss..aahhh..ahh"..Atie makin kuat mendesah..punggungnya terangkat-angkat ..
rambut ku di tarik-tarik....Aku amat pasti Atie sedang menikmati kelazatan yang amat sangat bila
ku perlakukan begitu..

Celah cipap Atie semakin basah...basah dek lendir dari dalam
lubuk nikmat bercampur dengan air liurku..kepala batangku juga kurasa
basah kerana air maziku juga telah meleleh-leleh dari tadi.. Biji
mutiara Atie yang kelihatan merah ..menonjol tak henti-henti
kunyonyot-nyonyot sepertimana aku menyoyot puting buah dada
Atie...Atie semakin galak.. menggelepar..sambil
mengerang..

"sssedapnya...uuhh..lagi..ssseeedapppnya bangà".. bagaikan ikan yang
kelemasan di atas daratan...
" pelan-pelan sikit bang.Atie sedap sangat nià" rintihan Atie antara dengar dan tidakÃÂ

Kepala batangku yang basah dari tadi asyik menganguk-angguk dan
kembang kuncup tanda bersedia untuk menyelami lubuk nikmat
Atie..tetapi..fikiranku masih boleh bertenang..kerana kalau Atie ni
masih dara, alamat aku akan 'terikat' padanya dan pasti dia akan
menuntut agar aku kahwin dengannya satu hari nanti..
lalu saja aku bangun dan turun dari katil sambil menyuruhnya memakai
semula pakaiannya..aku pula memakai kain pelekatku..

Atie tidak bergerak langsung dan dia bagai tak pedulikan suruhanku
agai mermakai pakaiannya semula...Atie merenungku ...matanya
berkaca-kaca..aku tidak pasti kenapa Atie diam membisu..
Aku bertanya pada Atie.."kenapa sayang...udahlah..cukuple setakat ini" aku
menduga..padahal dalam hatiku terasa menyesal kalau-kalau Atie
menuruti kehendakku memakai pakaiannya. Alamat melepaslah batangku dari menyelami lubuk nikmat Atie...Batangku meronta-ronta dan terangguk-angguk minta ditunaikan..

Aku berbaring semula di sebelah Atie..dan bertanya lagi " Tie..kenapa
tak nak pakai baju tu...jomlah kita keluar.." Atie masih juga diam.
Matanya semakin redup memandangku..aku dapat rasakan nafsunya masih
bergelora..lalu aku menduga dengan pertanyaan.." Atie nak bagi kat
abang ke?..".Aku lihat Atie mengganggukkan kepala sambil
tersenyum.."Atie tak nyesal bagi kat Abang.? tanyaku lagi. Atie hanya
menggeleng..

Ini satu petanda yang baik..Atie sudah merelakan tubuhnya untuk
kunikmati..dan tanpa membuang masa lagi aku mula menindih Atie semula
dan membuang semua pakaian dari tubuhnya yang tidak diusik dari
tadi..batangku yang masih keras menegang turut diurut-urut dan diacukan
tepat ke celah alur cipap oleh Atie sendiri..Perlakuannya membuat aku
berkeyakinan yang Atie ingin juga menikmati kelazatan bersetubuh
denganku..
Sambil dia berbaring telentang..kakinya dikangkangkan seluas-luasnya
agar memudahkan aku memasukkan batangku itu..namun sebelum itu aku
mengambil sebuah bantal untuk ku lapikkan di bawah punggungnya untuk
agar lebih mudah untuk aku menusuk alur nikmat Atie..

Sebelum aku membenamkan batangku..kugentel-gentel sekali lagi biji
mutiara Atie menggunakan ibu jari kiriku manakala tangan kananku
memegang batang dan menyuakan kepala batang senjata yang kembang berkilat tepat-tepat ke
lubang yang sedang menganga menanti kemasukan batang senjataku yang
kerasà.Atie semakin mengerang..merayu agar cepat ku benamkan ke
lubuk cipapnya.
"..bang...cepatlah..Tie dah tak tahan lagi ni..."..rayu Atie.."Pelan-pelan bang.."

Perlahan-lahan aku mula membenamkan batang senjataku..sedikit demi
sedikit ..Batangku mula menusuk lubuk nikmat Atie...aku dapat rasakan
lubuk Atie menyedut-nyedut dan terasa bagai di genggam erat batang ku
di dalamnya.
" Aduzz...ssss..."sedapnya tak terkata keluhku bila
batangku dikemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie. Tetapi agak menghairankan kerana Atie
tidak menunjukkan apa-apa perlakuan yang menandakan yang dia pecah
dara dan aku pula tidak terasa apa-apa halangan bila keseluruhan
batangku masuk ke lubuk nikmat Atie.
" Atie ni dah tak ada dara lagi rupanya..patutle dia beria ia sangat nak melakukan
Persetubuhan ini...mungkin dia ni dah biasa kot!."...bisik hati kecil ku..kalau
macam ni boleh le selalu aku mintak kat Atie..hati kecilku bertambah
girang..

Setelah agak lama terendam di dalam dan membiarkan batangku di
kemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie..aku mula menggerak-gerakkan
batangku turun naik perlahan-lahan..
Adegan sorong tarik aku mulakan..perlahan-lahan punggungku naik dan turun menghayun.
Atie terus mengerang ÃÂ
"Sssedap bang..sedapnnya..batang besar betul.. senak Atie.."
Atie mengayak-ayakkan punggungnya

"...uuhh...uhh.."..keluh Atie...sesekali aku benamkan sedalam-dalamnya hingga terasa ke
bahagian pintu rahim Atie..dan ketika itu Atie menjerit "..Ahhh.."..
Dengan batangku yang masih di dalam lubuk nikmat, aku mengayun-ayun
punggungku sambil aku meramas-ramas punggung Atie..mulutku pula
menyonyot puting buah dada Atie..Atie kelihatan amat terseksa
kelazatan.. Atie benar-benar menikmati persetubuhan itu..ternyata aku
dapat mempraktikkan apa yang pernah aku tonton dalam 'blue film'
sebelum ini amat berguna..

Atie semakin tidak tentu arah bila aku melajukan ayunan punggungku dan
kerandut telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah
alurnya..kedua-dua kaki Atie yang masih tergantung dibahuku juga tidak
menentu.. bagaikan nak menendang dinding bilik ku pula..Mata Atie
lebih banyak pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang
sedang dirasainya..sesekali aku dapat lihat mata hitam Atie juling ke
atas dia betul-betul kuyu dan layu menikmati hentakan batang
senjataku..aku masih tetap meneruskan ayunan sehingga beberapa minit kemudian .
Atie membisik lagi ..
"..Bbbaa..bbaang..Tie nak kelllluuaar...uhh..uss..sssttt..bbbbaaaang..
uuhh!!...uuhhh..aaabbbaannnggg...."..ke dua-dua kaki Atie mengejang
dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat manakala kepalanya
menggeleng-geleng ke kiri ke kanan...Aku begitu pasti yang Atie telah
mencapai orgasm..kerana serentak dengan reaksi sedemikian terasa
kepala batangku begitu hangat diseliputi cairan dari dalam lubuk
nikmat Atie...Aku menghentikan ayunan dan membiarkan Atie
mengemut-ngemut batangku ...selepas beberapa ketika, aku mulakan lagi
ayunan dengan rentak yang lebih perlahan. Aku mencabut batangku dan meminta
Atie menungging kerana aku ingin mencuba secara 'doggie'. Atie hanya
tersenyum dan menuruti kehendakku. Setelah Atie bersedia, aku
membenamkan lagi batangku dari arah belakang Atie..sebelah tangan ku
meraba-raba buah dadanya dan yang sebelah mengelus-elus punggung Atie..
Ternyata cara sebegitu batangku terasa amat ketat di lubuk nikmat ..
Atie juga tidak tentu arah bila aku mula membuat ayunan...semakin laju
aku mengayun, semakin sedap rasanya batangku..aku semakin hampir untuk
mencapai kemuncak rasa..untuk melepaskan air maniku..

Aku sempat bertanya pada Atie..
"..Abang nak keluarkan air abang kat mana Tie...kat dalam atau kat luar..?..
"Kat luar ajer lah bang...Tie takut ngandung..." jawab Atie lemah..
"OK..kalau gitu ..elok Atie bering terlentang.." pintaku pula..

Atie baring telentang dengan kedua kakinya mengangkang luas..lututnya
dinaikkan..ku lihat lubang di celah alur itu kembang kuncup menanti
hunjaman batangku..
Aku merangkak dan menghalakan batang senjataku yang licin berlikat dek lumuran air mani Atie
Itu tepat ke arah lubuk nikmat Atie dan meneruskan tujahan seterusnya.. Aku menancapkan batangku
sedalam yang mungkin .. Dengan perasaan yang semakin membara, aku
membenamkan keseluruhan batangku yang dengan tempo ayunan yang agak
laju pula..tak sampai beberapa minit..aku terasa bagai nak terkencing
menyelubungi tubuhku..batang ku terasa menggeletar..dan aku pasti air
maniku akan terpancut bila-bila masa saja..dengan pantas aku cabut
dari lubuk nikmat Atie dan aku halakan ke arah dadanya..dan.." crettt!! " terhambur
air maniku.. sebahagian air maniku terkena ke muka Atie dan sebahagian
lagi ke atas dada..Atie tersenyum puas...


"Sedapnya main ngan abang...Atie puas betul...sebenarnya Atie keluar tiga kali
..tadi.."...bisik Atie penuh manja..

Sungguh hebat rasanya bersetubuh dengan seorang wanita..jauh lebih
nikmat dari melancap..sendiri..!!!

Tetapi aku tidak puas sepenuhnya lantaran tidak dapat memancutkan
air maniku di dalam lubuk nikmat Atie..namun itulah kali pertama aku
menikmati persetubuhan dengan seorang perempuan....

Macamana aku boleh agak lama main ngan si Atie nikira-kira hampir 45
minit.., sebenarnya masa aku mandi sebelum ini aku telah melancap
terlebih dahulu...dan tak disangka-sangka pula aku akan berpeluang
bersetubuh dengan Atie..

Sejak hari itu..aku sering saja bersetubuh ngan Atie bila ada
peluang..nampaknya Atie juga tidak pernah menolak permintaanku..

Sekarang ini aku sendiri tak pasti di mana Atie berada ..kerana aku
telah berpindah tempat kerja..

1 comments:

Anonymous said...

sangat bodoh lagi bongok...dah bertaubat kah???

Post a Comment